Pelangi … pletaaaaakkkk

Saya paling suka bau tanah sesudah hujan. Sering juga nongkrong di luar pada saat-saat sesudah hujan hanya untuk menghirup harum tanah itu. Jika sedang beruntung, makin bungah rasanya kalau lantas disuguhi pelangi, jembatan angkasa berwarna tujuh, yang biasa muncul sehabis hujan. Kumplit.

Entah berapa lagu yang sudah dibuat dengan inspirasi dari pelangi. Fenomena alam biasa sebetulnya, cahaya berwarna putih yang dibiaskan oleh butiran air yang tersisa di udara . Hasilnya ya tujuh warna itu, yang kalau di lagu anak-anak itu direduksi jadi tiga saja, merah kuning hijau di langit yang biru.


Jaman sekolah dulu harus dihapal apa saja warnanya pelangi itu dan herannya kok ya masih nempel di ingatan hingga sekarang. Mungkin karena menghapalkan warna pelangi tak seberat menghapalkan tabel periodik unsur kimia atau tahun-tahun “penting” peristiwa dalam sejarah.

Saya ndak tahu apakah mengingat isi mata pelajaran itu sampai sekarang masih berlangsung. Keji juga kalau dipikir-pikir. Saya masih ingat bagaimana pedes rasanya sabetan rotan guru saya karena saya ndak bisa hapal isi dari preambule undang-undang dasar. Atau kerasnya penghapus papan tulis dikala gelagapan menjawab apa isi pasal sekian dari undang-undang dasar. Jago juga itu guru dalam hal ketepatan melempar penghapus. Coba saja ada kejuaraan dunia lempar penghapus, rasanya medali hampir pasti dapat deh.

Hanya saja saya kok ndak boleh ya melempar guru saya itu pake ember kalau dia ndak bisa njawab pertanyaan saya, malah sayanya dimarahi ndak boleh tanya yang macam-macam katanya. Huh, guru macam apa itu?

Kembali ke masalah pelangi tadi, bagaimana ceritanya itu pelangi bisa jadi titiannya Indra, atau jadi jalannya bidadari turun mandi ke bumi, lha di tempatnya bidadari itu apa ndak ada kamar mandi? Mungkin saya ndak perlu dijadikan sasaran lempar kalau gurunya juga bisa cerita soal-soal begini.

Join the Conversation

15 Comments

  1. aku dadi bingung to dhe..
    lagi kangen opo to jan jane..??
    kangen udan, kangen pelangi, kangen bu guru, opo malah kangen mambu lemah? ojo ngendika bab mambu lemah to dhe.. pekewuh karo Sing Nggawe Urip.. hehe 😛

    kadal tenan.. keycode ku

  2. Aku arep komentar, tapi gak jadi ah…. lha kode ne tawon…!!! inget waktu kecil ti sengat tawon. sakitnya sama seperti di tabok guru pake penggaris yang besar itu

  3. mejikuhibiniu..
    ampe sekarang apa masih seperti itu ya pakdhe,,
    bex dah jarang banget liat pelangi, lah wong di sunter ujan itu jarang banget koq,, 😀

    kalo crita tentang guru, jadi inget jaman sd dulu ngerjain guru ngasih minuman campur kecap, cuka, micin ama serbuk kapur tulis…hauhuhe,,,dosa banget deh tuh.. 😛

  4. lha, ….maz’e kok yo arep skolah nde’ biten. cba jmn saiki sekolah’e ra’ene’ guru sing bakalan nyambit. lha……mukul siti’ wae bakal kena mslh HAM ki……… tapi, yen arep ngliat pelangi…. tempat q pelangi ne sih cuantik tenan……..sih fresh lan nenangake.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *