1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Yogja

Tidak banyak lagi kota yang memiliki penampilan beda. Yang namanya pusat perbelanjaan, bangunan berbentuk kubus itu, ya ada di mana-mana. Lengkap dengan tangga berjalan dan penyejuk ruangannya. Simbol kemajuan. Para pebelanja dan pencuci mata tak lagi payah mendaki dan berkeringat menumpuk daki. Yogya juga begitu. Sebagai kota yang berniat menjadi kota wisata, yang namanya wisatawan harus disuguhi segala kemudahan, itu pakemnya. Hal-hal tua yang penuh misteri lantas dibungkus dengan kertas kemudahan dan yang tak bisa dibungkus dijadikan pajangan dahulu sebelum dibongkar.

bangjo

Salah satu misteri yang lantas coba dibungkus adalah misteri lampu pengatur lalu lintas, bangjo itu. Adalah umum jika lampu pengatur lalu lintas di Indonesia adalah sumber kebingungan yang lantas bisa dimanfaatkan oleh orang-orang nakal sebagai jebakan. Tengok saja bunderan Hotel Indonesia di Jakarta yang sering membuat orang-orang seperti saya kebingungan. Tapi Yogya berusaha ramah, paling tidak untuk orang yang tidak bisa berbahasa Indonesia. Perkara lantas mereka menjadi tambah bingung, itu lain soal, toh paling tidak upaya telah coba dilakukan.

Soal tulisan ke kiri jalan terus yang dipajang di bawah lampu pengatur lalu lintas, di Bandung istilahnya belok kiri boleh langsung (beki bolang). Pada suatu ketika dulu pernah mengilhami seorang teman yang sedang bingung mencari nama buat anjingnya. Beki Bolang van Dago, nama yang manis untuk seekor anjing rajin menggonggong yang lucu.

Lantas, apa yang yang sekarang hanya menjadi pajangan dan mungkin akan dibongkar. Paman Tyo pernah menulis soal kotak surat. Nasib bis surat tak jauh berbeda dengan kotak surat, tak lagi kerap digunakan atau bahkan tak pernah lagi digunakan. Paling hanya jadi tempat untuk menempel iklan yang sulit dibersihkan. Pintunya juga tak lagi berkunci. Lambat laun, warna jingga itu memudar.

Kantor pos besar Yogya yang cantik, juga sudah sepi pengunjung walaupun masih ada petugas yang berjaga di loket-loketnya meski pada hari libur. Bangunan kantor pos besar yang tua itu memang bukan daerah kunjungan wisata. Paling tidak saya belum pernah melihat bangunan itu dimasukkan dalam paket wisata. Kantor Pos cantik itu pengunjungnya hanya wisatawan iseng seperti saya dan orang yang hendak mengirim paket yang dibungkus bekas wadah beras. Wadah beras yang sudah dari plastik, bukan lagi goni.

Mau berkunjung ke lima tempat wisata di Yogya? Tiga ribu rupiah naik becak. Tempatnya yang ditawarkan ya itu-itu juga, mulai dari urusan perut sampe urusan busana. Ongkosnya sama saja siapapun tukang becaknya dan siapapun penumpangnya.

Lantas, kalau apa-apa seragam begitu, apa yang menarik dari Yogja? Buat saya, teman-teman yang baru saya temui itu. Mereka membuat saya untuk tidak melihat Yogja dengan kacamata kuda. Yogja masih enak buat didatangi, apalagi dengan tengkleng gratisan di tempatnya Mak Zam yang mantabbbsss.

28 orang ikut ndobos

1

25 December 2006 16:00:09

yati

“lurus ikuti lampu” kalo di makassar petunjuknya: lurus jalan terus….yang rambutnya keriting ya harus ngalah :p SARA deh…, makanya pake sunksilk…

2

25 December 2006 18:01:43

Om Sulis

ndak berjodoh kali pakdhe. mung arep ktmu we ora iso :(.
btw,ndorokakung n pakdhe kere kemplu kpn sampe jogja?

3

25 December 2006 19:14:03

bang pi'i

huahahaha kalo saya masih sering ribut ama polisi. di ternate kalo mo belok kiri harus ngikutin rambu lalin. tapi gak ada peraturan bakunya, ha wong tulisan di bawah rambunya saja gak ada….

“STOP!!! ngana bagaimana sih? lampu merah main lewat saja…”

“Lha, paklik… di jawa sana kalo gak ada tulisan yang menyataken bahwa belok kiri harus mengikuti lampu lalinnya maka kita boleh terus melenggang…”

“OOhhh mas orang jawa ya?? jawanya mana?? saya kediri… udah lama mas di ternate… ya sudah… kapan2 ngumpul itu lho di warung bakso di depan PLN… anak2 jawa ngumpul disana semua kalo malem minggu…”

Huahahahahahahaha!!!

4

25 December 2006 20:31:54

cahandong

yeah… makasih sudah datang…. good to see you… :)

5

25 December 2006 22:55:01

aad

woo ini toh BLOG-nya pakde mbilung…

6

25 December 2006 23:01:50

tooooooooooooooooooopics

blognya keren pakde… sekeren yang comment.. hehehehe :D
*koq keykodenya dapet kuteks?? hiks!!*

7

25 December 2006 23:59:41

chocoluv

hmm,,, baru sekarang saya baca tulisan tentang kota saya ini dari segi2 yang hampir terlupakan :D

8

26 December 2006 00:53:29

mbakDos

senang membaca lagi tulisan2 sir mbilung yang model beginiyan :)

9

26 December 2006 06:36:15

siberia

ingat jogja sll ingat lagunya Katon, Yogyakarta.

horeee dapat payung :D lagi hujan disini sir

10

26 December 2006 07:01:04

Herman Saksono

Kemain ke mall juga? Saya juga ke mall lho. Kok nggak ketemu?

11

26 December 2006 08:37:21

jt

yang menarik dari Yogya? hehe tempat mertua dan tempat sekolah. tempat ngaso. naik motor edek edek edek, sante…..

12

26 December 2006 08:38:07

unai

iya bangjo jogja membingungkan..lha maunya belok kiri kok malah disuruh terus, jangan kapok ke jogja yah Sir..;)

13

26 December 2006 15:04:29

lantip

haiya.. saya denger adanya situ di jogja.
tempat situ mangkal, juga cuma sepelemparan batu saja dari tempat saya sekarang online.
lha tapi apa lacur, wong saya ndak tau musti nyari sapa itu di penginepan pojokan itu. hehehe..
oh ya, itu hotspot masih jalan? soalnya saya yang pasang. kalo ancur, ya mohon maaf. :D

14

26 December 2006 15:35:17

Alex Budiyanto

Senang berjumpa “tukan ndobos” di JOGJA :-)

15

26 December 2006 16:12:57

adong

Bangjo …? yang kuning dianaktirikan toh..? Itu foto yang ada tulisan “kekiri jalan terus” warna lampunya merah, putih dan putih. Mana kuning dan ijonya pakde ?

16

26 December 2006 16:27:28

escoret

yah…begitulah sudut kota jogja…!!!

17

26 December 2006 16:34:08

Imponk

Pojokane Jogja iku ndi yo?

18

26 December 2006 16:44:36

zam

hehe.. pakde sudah bisa lihat jogja dari segi yg berbeda,, kacamata kudanya sudah dilepas ya?

saya juga sering bingung dengan istilah-istilah itu.. ke kiri jalan terus..

jadi inget pas ke Madiun, ada rambu juga tapi bunyinya gini: belok kiri ikuti isyarat

waakakakaka..

lain kota, lain aturannya.. :)

btw, kemarin saya bener-bener mendem sate pakde..

19

26 December 2006 17:22:08

Anang

berarti ga boleh belok ke kiri tuh.. kan belok kiri jalan terus.. jadi belok kiri harus jalan terus.. lurus saja.. hehehe… yang bener kan belok kiri langsung…

wah keikodnya melati…

20

26 December 2006 17:30:46

bebek

lah terus pak’e ikutan acara akhir tahun di jogja nggak? apa cuman cukup disini aja jogja dan postingnya? *provokator auto mode*

21

26 December 2006 20:20:40

Goio

Tiba-tiba tersadar, sudah lama sekali tidak ke yogya… 6 tahun? hiks.. kangen.. es buah pakuningratan masih ada gak ya?

*seorang jawa-kafir, orang tua dari jogja, lahir dan besar di Bandung, tidak berbahasa sunda, apalagi berbahasa jawa. MERDEKA!*

22

26 December 2006 21:15:43

Hidayat

Aku sering ngajak anakku naik andong setiap kali pulang ke Jogja…biasanya anakku pinter nyari kuda andongnya yang gede tegap gitu…yang jelas Jogja, never ending deh..iya nggak bro

23

27 December 2006 01:52:56

pak RW pasar kembang

kok mboten nindaki dhateng papan kulo ndoro.. wah.. pun dados tiyang ageng lajeng kesupen.. nggih mpun mboten menapa.. riyin nate kirang gangsal welas ewu lho..

24

27 December 2006 10:00:53

Luthfi

hmmmm, yg jadi aneh, penunjuk lalu lintasnya gak pake aksara jawa :-)

25

28 December 2006 10:05:57

trie

Lha kalo di dekat rumah saya, ada tulisan dibawah lalin “Lurus Langsung”, lha kog berubah jadi “Lupus Langsing”, lho….??.
Jadi kalo pas lewat situ ya senyum2 jadinya, ada2 aja ulah manusia iseng.

26

28 December 2006 15:22:29

Parmin

Kang, di Jokja gak internet ya?
Tumben gak ada ndobosan dari tgl 26 – 28
Atau emang betul2 liburan? Sampai ndobos pun libur, tapi lumayan lah jadi banyak pahala krn gak banyak ndobos.. hehehe

27

04 January 2007 10:11:58

Martin Chandra

Yogya itu kota yang indah. Wisatanya juga bagus, baik wisata alam atau budayanya juga.

28

04 January 2007 17:24:49

diditjogja

asekkk….
eh,ada yang mo nambah di kota laen giaman bunyinya, selain ke kiri jalan terus?

Ikutan Ndobos

|