1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Jamu

Apotik berjalan yang mestinya hidup, begitu saya mengistilahi penjaja jamu gendong. Ada yang memanggilnya mbok jamu, dalam istilah saya yang lain saya lebih suka menyebutnya mbak jamu. Pengistilahan yang memberikan kesan muda, energik, seger dan keayuan alami. Di tengah maraknya penjualan produk supplement, jamu gendong masih hadir. Karena mereka punya konsumen tersendiri, yang belum digarap habis oleh produk supplement modern, begitu kata seorang teman.

Dahulu mbak jamu memakai kebaya, pake jarik, sanggulan. Jamunya diwadahi dalam botol-botol kaca yang disimpan dalam bakul dari anyaman bambu yang digendong dengan bantuan selembar kain. Tidak lupa mbak jamu menenteng ember kecil berisi air untuk mencuci gelas bekas pakai.

Mengikuti laju perubahan jaman, “kemasan” mbak jamu juga mulai ada yang berubah. Mungkin karena kebaya dirasa kurang praktis, pakaian dinasnya lantas berganti dengan pakaian kasual saja. Konsumennya tetap sama, pun cara menyajikannya. Jika ada yang berubah dari ragam dagangannya maka itu lebih bersifat tambahan. Beberapa penjual jamu gendong juga menjual jamu yang telah dikemas secara masa kini yang dihasilkan oleh pabrik-pabrik jamu mapan. Maka selain sampeyan dapat memesan jamu beras kencur dan jamu kunyit asem, sampeyan juga dapat memesan jamu galian putri montok atau jamu anton-anton muda.

Jamu sudah banyak diteliti di luar negri, bahkan dipatenkan, begitu kabarnya. Wujud sajinya juga tidak hanya berupa cairan siap tenggak lagi, ada yang sudah dibungkus kapsul atau dibuat dalam bentuk tablet. Selain demi alasan praktis, juga untuk menyembunyikan rasa yang dapat membuat wajah menjadi kurang bagus barang sesaat.

Khasiat sama dan lebih higienis, begitu janji pabrik pembuat jamu dalam kapsul, tambahan lagi jamu begini bisa dikonsumsi sambil tersenyum. Alam memang menyediakan bahan baku pembuat jamu. Daun, kulit batang, bunga dan akar tumbuhan menjadi gudang penyimpan zat berkhasiat. Tengok saja tumbuhan empon-empon (bukan empok-empok) seperti jahe, temulawak, kencur dan kunyit yang menjadi bahan dasar bagi banyak produk jamu. Perkara cara saji, itu urusan cara menjualnya saja. Konsumenlah yang menentukan mana yang akan dipilihnya. Sama halnya dengan apakah konsumen lebih menyukai mbak jamu berkebaya atau berdandan kasual.

Kapan terakhir sampeyan minum jamu? jamu apa yang terakhir sampeyan konsumsi. Sambiloto, cabe puyang, beras kencur, galian singset, sari rapet? Lho jamu sari rapet? lha iya, ini lawannya jamu jebol tembok itu.

23 orang ikut ndobos

1

11 January 2007 10:38:10

bebex

huekz…..
jamu?!!
engga de pakdhe,,,mending minum obat pait sekalian yang langsung teguk.. :D

btw,,si mbok jamu kan biasanya seksi2 gitu yah pakdhe..tapi koq yang di blog pakdhe engga seh,,?
mencurigakan..? pakdhe permak yaaaaaaaa!!! *protes

lho? permak?? kan itu yang jadi modelnya kamu bex …. :D

2

11 January 2007 11:10:13

Blanthik Ayu

terakhir minum jamu? 6 th yg lalu :( waktu galih sih jabang bayi :D

lho beli jamu kemarin itu buat siapa? sapi?  :D

3

11 January 2007 11:14:34

fer1

di bantul, jogja dan sekitarnya masih ada kok mas yang pake jarik gitu…mbak2 masih muda malahan…heheh
yang item pahit itu jamu opo to lali aku, brotowali apa ya.. :)

brotowali campur aspal, ditaburi serbuk kina ditetesi cairan daun pepaya, sebagai pemanis rupa bisa ditambahi irisan pare. TOP

4

11 January 2007 11:26:43

devie

doyane beras kencur thok karo sinom(termasuk jamu ndak sih?). tapi lupa kapan, jaman STM kalii..

STM? Susu Telor Madu …

5

11 January 2007 11:33:14

Anang

jamu gendong sudah ga usum lagi sekarang.. yang ngetren jamu gerobak pancal.. yang juga nyetelin lagu2 house hehehe

jamu yang lebih sip lagi jamuan makan malam

6

11 January 2007 11:50:00

Lita

Jamu habis bersalin. Cuma minum beberapa kali sudah ndak tahan. Pindah ke rebusan kacang hijau dan urap saja :D

Jamu? Beras kencur sudah cukup hihihi… Gak suka pahit-pahit dan pedas-pedas :p

bulik, mbok mbahas jamu ngeblog

7

11 January 2007 12:03:06

Andry

Terakhir minggu kemaren. Nemu mbak jamu disalah satu gang kecil di putaran salemba. Aneh ya, secara ini jakarta..

Pesennya yang standard. Beras kencur sama kunir. Dapet bonus air gula merah kuwi. Seger.

mbak jamunya naksir sampeyan mas

8

11 January 2007 12:17:50

kenn

yg jelas th kemarin masih minum jamu sir….sini gak ada jamu gendong, adanya jamu ngaduk.

budhe, kalo jamu pangku atau jamu kelon di situ ada?  :D

9

11 January 2007 12:35:09

trie

jamu ?, wah jadi inget sama simbah…yg rajin mbuatin kita2 cucunya jamu dan melotot kalau pas minum gak dihabiskan *hikkss*
ciconia ki opo toh, sir?

weleh itu si mbah mesti rajin minum jamu galian mendelik

10

11 January 2007 12:36:54

langganan jamu

saya miloh ngeliriki sing dodol saja pakde.. yang masih enom.. slluurrpp..

dijamin rasa kantuk, kesel, pegel, langsung ilang!!

kalau keperjakaan kewarasan juga langsung hilang?
ini solusi menyelesaikan T(iada) A(khir) itu Mas. Mbak jamunya duduk di samping, tiap satu bab selesai, mbak jamunya ucul klambi siji….dst. dijamin cepet
  :D

11

11 January 2007 13:10:51

nana

jamu itu seperti buah-buahan yang kecut… efeknya merusak wajah :D

sir, bitorquata itu opo?

kecuali kalo wajahnya memang sudah rusak kayak saya?

12

11 January 2007 14:01:03

bebek

saya tidak berjamu… karena saya ‘aneh’ saya…. wegah pahit dan rasa ngganjel ketika minum dan ngglogok jamu… :D
tapi di sisi lain saya percaya bener kasiat jamu.. :D

sudah coba infus jamu?

13

11 January 2007 14:26:47

kawula alit

jamu jebol tembok opo jamu ‘warunge dibukak.. byaak..” dhe..???

tapi sayange mbokdhe mbokdhe jamu ora tau pepak dhe.. coba njenengan cari jamu ‘rica’ karo jamu ‘kolesom’… mesti ora gowo.. :(

@mbak nana: jamune ojo dinggo raup mbak… :D

kolesom di warung akeh pirang-pirang. lha jamu yang dipake raup ya bedak dingin itu

14

11 January 2007 20:42:49

bu guru

di sini bakul jamunya pake motor, ayu sisan. sayang saya cewek tulen :D

bakul jamunya lagi ngojek?
cewek tulen? lha tukang ojeknya (yang laki2) barangkali sedang cari jodo bu guru

15

11 January 2007 23:36:02

Rara

Cabe puyang?? lali aku rasane.. *buuuk.. pengen jamu cabe puyanggggg…*

lho…mbokmu pramusaji jamu gendong tho?

16

12 January 2007 05:43:03

mbakDos

mau dibikin modern gimana juga, penikmat jamu gendong kayanya emang gak bisa habis tho sir… lha, wong penyajian masih dianggap faktor penting kok! eh, bukan penyajian, tapi siapa yang menyajikan ;-)

mungkin karena ini pula roro mendut lantas memilih jadi penjual rokok

17

12 January 2007 07:01:20

galih

mbah, gimana kalo tukang jamunya modif sekalian pakai tank top? pasti laris deh! ^_^

he …. tukang jamu dilindes tank?

18

12 January 2007 09:34:26

De'Tiz

Dulu mau merit aku njamu dari ujung rambut sampe ujung kaki. Kramas pake kemiri, luluran sminggu 2x, minum jamu kunyit kencur tiap hari.. lha trus mas Mbilung bilang ‘Kamu tinggal digoreng aja, kayaknya sudah enak!”
…dubius apaan sih?…

trus….suamimu doyan?

19

12 January 2007 09:49:52

venus

beras kencur yg paling top, mas. tapi harus dingin, disimpen di kulkas dulu. wuuiiiikk…

OOT:
ada yg mau aku tanyain soal perilaku seksual primata, embuh simpanse embuh orangutan. aku ga sengaja liat di national geographic kemaren. japri wae kalo situ online. ndak saru :D

kasian mbak jamunya kalau harus nggendong kulkas

20

13 January 2007 01:18:55

-tikabanget-

Saya minum duwa..!!
Jamu tebar pesonaa…!!

oooo minuman aneh yang di kafe itu ya tik?

21

13 May 2008 20:24:56

yuni

aku minum jamu galian sakti langsung bisa menghilang, mujarab banget bo! hehee

22

28 August 2008 21:59:57

rina

olllooowwwww ikutan juga donk….
aq cuma pengen lebih tw tentng jamu gendong…
dizaman sekarang ini masih ad jamu gendong…
qrennn!!!!!

23

13 October 2008 23:25:29

mbah gendeng

wah ni aku ad juga njelasin ttg jamu yah sekalian mbuka google kok ad blog ini y uda sekalian aj aku kasih back link d artikelq

http://aoofle.com/index.php?view=article&catid=38%3Apengobatan-alternatif&id=141%3Abahayanya-jamu-&option=com_content&Itemid=62

Ikutan Ndobos

|