1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Buanglah Sampah Pada Waktunya

Soal buang sampah pada tempatnya masih terus diupayakan agar dapat dipatuhi di Indonesia. Boleh dibilang saya kejam terhadap anak perkara yang satu ini (dan istri saya kejam terhadap saya soal yang satu ini). Jika tempat sampah tidak tersedia di sekitar lokasi kejadian, sampah itu ya harus dikantongi dulu dan dibuang di tempat sampah nantinya. Jika lantas di jalan ada mobil bagus yang penumpang dan/atau pengemudinya seenak jidat membuang sampah melalui jendela, mengertilah mereka bahwa pemilik mobil bagus tidak mesti berkelakuan bagus. Mereka juga mengerti bahwa pemilik mobil tidak baguspun ada juga yang berkelakuan tidak bagus. Intinya, mereka belajar untuk tidak menilai isi dari bungkusnya.

Jika perkara membuang sampah pada tempatnya saja masih sulit, bayangkan jika masih ditambahi lagi dengan membuang sampah juga harus pada waktunya. Itulah yang saya alami selama bermukim di Tokyo. Pengelola kota di mana rumah susun saya berada menerapkan aturan waktu membuang sampah berdasarkan jenisnya. Acara buang sampah dijadwalkan. Kapan boleh buang sampah plastik, kapan boleh buang sampah kertas, kapan boleh buang sampah dapur, dan seterusnya, dijadwal dengan rapih untuk rentang waktu setahun. Tidak hanya aturan yang digembar-gemborkan, jadwal buang sampahpun (berupa kalender dinding) dicetak rapih di atas kertas daur ulang dengan menggunakan tinta berbahan dasar kacang kedelai (soy ink) agar ramah lingkungan.

Selain aturan dan jadwal, wadah untuk sampah yang akan dibuang juga disediakan gratis oleh pihak pengelola rumah susun di mana saya tinggal. Untuk sampah yang tidak dimasukan wadah seperti buku, majalah, karton pembungkus dan koran harus diikat rapih. Botol plastik dan botol beling tidak diangkut pada hari yang sama. Pakaian bekas diangkut pada hari yang sama dengan sampah kemasan karton minuman yang harus sudah dibersihkan dahulu. Sabtu dan Minggu tidak ada acara buang sampah, sedangkan setiap hari Kamis pada minggu kedua dan keempat setiap bulan juga libur buang sampah. Mbingungi? tidak juga, karena semua tergambar jelas di kalender tersebut. Lantas, kemana sampah harus dibuang jika belum waktunya. Ya dibuang saja dahulu di tempat sampah dalam rumah. Mau dibuang di kamar tidur juga boleh, asal tidak dibuang di tempat sampah umum saja.

Saya amat mematuhi jadwal buang sampah tersebut. Karena saya adalah penghuni yang baik dan dalam rangka untuk menunjukan pada bangsa lain (rumah susun tempat tinggal saya dihuni oleh orang dari bermacam kebangsaan) bahwa orang Indonesia itu tahu dan taat aturan. Buang sampah tidak sembarangan dan ndak pulang dini hari dalam keadaan mabuk sambil ngoceh ndak jelas. Lha repotnya sekarang, saya itu lagi beres-beres. Tentu ada barang yang harus dibuang. Akibatnya, acara meninggalkan tempat tinggal yang sekarang tidak bisa dilakukan secara sekonyong-konyong minggat. Paling tidak perlu waktu enam hari kerja.

Masih ada 2 hari kerja lagi (Jum’at dan Senin) sebelum saya boleh meninggalkan rumah susun yang saya tempati ini. Sampah plastik adalah sampah yang paling akhir dapat jatah untuk dibuang. Agar sampah non-plastik tidak muncul lagi, maka saya “terpaksa” tidak masak dan harus makan di restoran. Coba, bon-bonnya saya kumpulkan, siapa tahu bisa diganti oleh kantor :D

*ditulis atas perintah nana

23 orang ikut ndobos

1

26 January 2007 01:59:40

yati

woooo…niaaaaat, bon2 dikumpulin :p

enak ya hidup teratur, kek saya ini…xixixi

teratur …. siang makan, malem bengong

2

26 January 2007 07:03:13

kenny

ntar kalo dah di indonesia jgn lupa menerapkan buang sampah yg teratur lho sir.

Bon e ojo nganti ono sing kecret sir.

siap!

3

26 January 2007 08:31:03

jeng endang

Mesakke bgt, jadwal pergi pun diatur sampah…mmm…soy ink, apa rasanya kyk susu kedelai pakdhe?heheheh

coba nanti tintanya saya icipi dulu

4

26 January 2007 09:09:36

-tikabanget-

wakakakakakkk…
asik jugah ituh..
coba sayah liat, kalo entar pakdhe pulang ke endonesa..
bisa tetep gituh ndak..

bisa diterapkan disini gak ya? :)

gituh gimana tik?

5

26 January 2007 09:37:34

evi

coba diterapkan di indonesaah, bisa ga ya….? ato belum saatnya ya….?

:D, ya harus dicoba kalau memang dirasa bagus

6

26 January 2007 11:31:31

lia

tar klu plg ke ind…bw oleh2 sampah aja..dibuang disini !!! kan negara kita pernah jadi importir sampah…(klo ga salah..??)
slm kenal ya ki…

sampah masyarakat?

7

26 January 2007 11:56:20

bukan tukang suruh

lho yaaaaaaaa…bukan nyuruh! tapi ‘mempengaruhi’ hihihihi..

wah keren itu. memang ada banyak hal kecil yang ‘terlewatkan’ diindonesia. padahal hal-hal kecil itu merupakan mata rantai dari sesuatu yang besar. celaka kan?

eliminate the causes, the effect ceases

:D

yang penting utang sudah lunas na   :D

8

26 January 2007 12:44:07

de

sayang ya ndak ada tukang rombeng he..he.. Coba ada, lumayan buat makan ha..ha..

he???? tukang rombeng dimakan?

9

26 January 2007 13:37:49

widya

wah lha kok enak to pakde palstik sampahnya gratis dari rusun, lha saya mesti beli je, larang sisan bg kantong mahasiswa berarti apato saya namanya apa yah…rusun…sek..wah emboh ra ngerti

gratis tapi jumlahnya terbatas, kalo jatahnya habis ya beli sendiri :(

10

26 January 2007 13:51:29

radith

mas rudy, ini raditya dari bukune yang sempet ketemu kemaren bareng ghilman wawancara. kita mau kirim buku ke alamatnya ke mana ya? aku baru sadar blom minta alamatnya.. hehehe.. bisa langsung ke email saya saja ya raditya.dika@gmail.com thx

baik mas

11

26 January 2007 14:19:39

bagonk

wekekek… jangan-jangan buang air juga dijadwal…? :P

tentu saja :D  dilarang buang air dikala tidur

12

26 January 2007 15:22:57

kikie

waw, membuang sampah pada waktunya! mengenai mengantongi sampah karena tidak ada tempat sampah di sekeliling, saya juga sering melakukannya. kadang sampai lupa kalau ada sampah dikantong. lama-lama terkumpul eta sampah, dan seterusnya dan seterusnya.

pengen ngerasain Indonesia yang penduduknya menaati aturan “buang sampah pada tempatnya” ditambah “buang sampah pada waktunya”.

ayeuna eta runtah tos dipiceun teh?

13

26 January 2007 15:50:38

Amma

jaman sekarang susah lo mentaati atau menjaga peraturan..hanya orang yang berdedikasi dan disiplah yang bisa melakukannya..

salut-saluut..
untuk hidup sehat dan mendapatkan lingkungan yang baik harus begitu.

dyuh..kapan yaks di indonesia berlaku sistem seperti itu..
biar lingkungan terjaga gituh..:(

kok susah mentaati? tinggal ngikut saja …  :D

14

26 January 2007 16:06:13

qq

Lagi nyari bahan tentang sampah… koq pas banget ya? hehehe. Gara-gara keseringan ga nemu tempat sampah, jadilah saku-saku tasku yang banyak itu dipenuhi sampah … tapi ngeluarin dari tasnya sering kelupaan ;P

Pakde, ntar bawa oleh-oleh apa dari Jepang? :D

bawa oleh-oleh tempat sampah?   :D

15

26 January 2007 16:30:42

Blanthik Ayu

haaaaaa…kui kalender sampahe ojo lali digowo buat aku yo Sir :D

buat apa? buat jadi sampah?

16

26 January 2007 17:47:24

venus

tasku juga selalu jadi ‘tempat sampah sementara’ kalo lagi jalan sm anak-anak. belajar bersih seperti ibunya ;)

tas diisi sampah … kasian copet

17

26 January 2007 17:50:25

bangsari

kayanya perlu ditulis juga jadwal di rumah bogor. buat pembanding pakde..

biar sampeyan tahu kapan harus ngangkutnya ya   :D

18

26 January 2007 18:36:23

Herman Saksono

Hubungannya sama malin anting apa ini pakde?

sebentar saya tak ngarang dulu   :D

19

27 January 2007 15:15:17

Rara

The guy eh, the girl next door mbok ya dimanfaatken.. Hari2 terakhir kan bisa dititipi sampah to.. Mosok flight schedule kok tergantung skedul sampah.. Hayo cepet pulang.. :D

wooo kalo  the girl next door bisa dimanfaatkan, saya manfaatkan buat hal lain, bukan nitip sampah

20

27 January 2007 15:56:59

guntur

Pakdhe Sir, Itu kalender sampah juga bisa dipakai untuk jadwal kalo mau ngincer sampahe tonggone ndak? Mbok2 mau cari2 majalah minggu wingi…

benar sungguh nasehatmu itu  :D

21

27 January 2007 19:12:05

joni jontor

kalo dibandung bebas aja, pernah denger khan bandung lautan sampah :))

ngerakeun pisan bandung teh

22

18 November 2007 17:21:19

Sharon

Sir Mbilung… Salam kenal. Saya beberapa kali ke sini sih tapi hampir ga pernah kasih comment. Tapi, sekarang saya mau nanya. Di Indonesia sudah bsia ya nyetak pake soy ink? Boleh tahu ga dimana? Lebih mahal apa lebih murah ya? Makasih ya infonya. Saya mau nyetak pake soy ink soalnya…

23

05 November 2008 21:14:21

Syarif Kasela

Wahh .. , Org Japan disiplin dan kreatif ya, buang smpah ada waktunya, kertas bekas sama kacang kedelai bisa jadi Kalender, Padahal Org Indonesia juga kreatif tapi kurang disiplin, sisi-sisi positif org japan patut kita tiru, iya kan Pakde . .

Ikutan Ndobos

|