1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Bongkar Body

Ada karat di lantai mobil, bahkan sudah ada lubang kecilnya, bisa dipakai buat ngintip jalanan. Sudah agak lama sebetulnya. Istri saya sudah mencak-mencak walaupun dia bukan pesilat, karena punya suami yang malesnya minta ampun kalau sudah harus berusan dengan yang namanya mobil. Lha wong saya itu ndak berkesukaan ngoprek mobil. Untuk urusan yang satu ini, saya itu hanya terima bongkar tidak terima pasang. Pokoknya saya itu seperti mo limo-nya paman tersohor itu kalau untuk urusan mobil, mbongkar mobil mesti mbati mur. Hingga akhirnya Mbah Mo kawan saya yang senengnya ngoprek mobil itu menganjurkan agar mobil saya yang menjadi buruan kolektor itu dibawa saja ke rumahnya. Istri saya tentu saja bergirang hati. Inilah acara akhir minggu saya.

Tadinya diperkirakan acara bongkar mobil (tentunya dengan harapan dipasang kembali) ini hanya berlangsung satu hari saja. Bongkar-bongkar di rumah teman berlangsung, ternyata karat sudah ada di empat tempat. Ada yang harus dipotong dan dilas. Mbah Mo yang rajin dan teliti itu lantas memulai kerjanya. Bagian dalam mobil dibongkar habis. Karpet dikupas, karet-karet penyekat dilepas, jok diedel-edel, potong sana-sini, mengelas, diikuti dengan melapisi seluruh lantai mobil dengan mbuh apa namanya, pasang ini itu, pintu dibetulkan lagi letaknya. Hingga akhirnya, jreng jreng … semua bagian dapat dipasang kembali dan hebatnya tanpa ada mur dan baut yang tersisa. Dua hari kerja akhirnya.

Badan saya pegal-pegal, anak saya manyun karena terpaksa menunggui bapaknya (atau teman bapaknya) bongkar pasang mobil, Mbah Mo sumringah dan istri saya senang. Akhirnya mobil yang umurnya sudah lebih dari satu dekade itu selesai juga diperbaiki. Suara-suara ganjil di dalam mobil hilang sudah, lantainya juga sudah tidak ada lagi bolongnya.

Soal pegal-pegal bisa saja dihindari, bawa saja itu mobil ke bengkel, tahu beres. Dalam kasus begini pegal-pegal tadi diganti uang. Pegal-pegal atau uang, itu adalah resiko jika memiliki kendaraan bermotor. Tidak hanya mobil, motorpun tentunya begitu. Istri saya itu betul, tak eloklah jika memiliki kendaraan hanya ditunggangi saja, tidak pernah dirawat. Bagian-bagian yang rusak ya semestinya diganti atau diperbaiki dengan benar. Asik juga membayangkan para pemilik pesawat terbang atau kapal laut mbrangkang memeriksa dan mendandani kepunyaannya itu, dengan asumsi dia tidak mau keluar uang banyak.

Terus terang baru kali ini saya mengikuti proses bongkar-bongkar bagian dalam mobil. Lha wong sejak dimiliki itu mobil memang baru kali ini dibongkar begitu. Bagi saya, Mbah Mo itu hebat betul, kok ya bisa bongkar pasang mobil tanpa ada baut dan murnya yang tersisa, semua terpasang kembali. Pantas saja beberapa teman berani membetulkan mobilnya di rumahnya, walaupun dia bukan montir yang menjual jasa, hanya senang saja. Sekarang, saya siap mengawali minggu ini dengan mobil yang ndak berisik dan ndak bolong-bolong lagi. Terima kasih Mbah.

Oh ya, ada pesan dari Mbah Mo untuk ndoro kakung. Itu mobil VW Caravelle sampeyan rem belakangnya harus diganti katanya.

19 orang ikut ndobos

1

26 February 2007 14:26:19

ndah

kalo ndaftar ke Xzibit di PimpMyRide pasti lebih keren lagi tuh & dijamin ga ada mur yg ilang. tarohan…pasti ama GAS dibuatin kandang burung dalam mobil:-D

saya ndak seneng ngandangi burung  :(

2

26 February 2007 14:38:34

diditjogja

woalah! mobil e bolong to? ndak di tambal aja pake plester perekat pakde? wong yang terbang aja berani kok mobil gak berani….

lha saya kan ndak segemblung yang punya pesawat   :D

3

26 February 2007 14:42:41

venus

iyo. hansaplast aja, mas :D

godong pisang piye mbok?

4

26 February 2007 15:02:12

adipati kademangan

waaahhh sudah bolong ….
di lem aja
……
…..
..

dilempar ganti yang baru

berat ngelemparnya   :(

5

26 February 2007 15:06:52

ndoro kakung

tulung bilang mbah mo, vw caravellenya sudah dijual. aku sudah ganti bmw seri z. biar kayak james bond .. :)

lha yang dijual kan yang item, yang remnya bermasalah itu yang perak

6

26 February 2007 17:34:46

bebek

berarti mobilnya bisa dong buat jalan2 ke puncak pakde? :D

lha….buat apa dulu

7

26 February 2007 17:50:37

Pembaca Yg Manis

ganti pesawat wae pakde :D

pesawat atau pebandem?

8

26 February 2007 18:59:32

Anang

dikasih saya saja.. saya masih mau kok.. hehe

besi karatannya mau?

9

26 February 2007 20:33:47

kenny

wes wayahe pensiun kuwi… :D

saya atau mobilnya?

10

27 February 2007 00:33:20

Moes Jum

jadi kidang-e sampeyan wis malih rupo dadi macan poo??? ben tambah banter playune

rrrrroaaaarrrr

11

27 February 2007 01:45:28

Rara

Wahh.. mbah mo pinter ya Ndoro Asli.. skr dah disulap jadi caravelle ya.. MANTAP!! Amiinn..

kata mbah mo, Z4 ndoro kakung jg mau dilas-las.. biar balik jadi caravelle.. he,he

ndoro itu yang pantenya dilas-las, badannya sudah mrotoli kabeh kui

12

27 February 2007 02:26:25

bebex

jaaaaaaaaaaah,,,
lewat laaah kalo ama pito maaaah :D

pito udah jadi jagoan berenang ya?

13

27 February 2007 05:52:52

fitri mohan

aku sih sukanya make thok pakde. pegel2nya nggak mau. :D

ya sudah, biar saya yang pegel2nya, mbakyu yang mijeti ya :D

14

27 February 2007 08:16:18

tito

kapan bodi sampeyan dibetulin?

hayaaaah…wong dengan bodi sekarang saja sampeyan sudah ngiler2 kok, apalagi didandani, grayang-grayang bakalnya itu

15

27 February 2007 11:17:41

galih

Kayaknya dikonvert ke ledok (=gerobak) udah cocok tuh mbah.. :D

lha selama ini itu ya gerobak kok

16

27 February 2007 15:58:46

yati

ooo…ngerjain ini hari sabtu kemaren? coba dipake buat jemput kepiting, hahaha!

jaminan sembuh kalo saya mingkem? :( tega!

lebih ampuh lagi kalo situ juga mingkem soal kepiting asem manis  :D

17

27 February 2007 17:41:49

Pak'e Damar Dimaz

Wah, bolongnya pasti karena keseringan lewat kubangan jl. baru, Sir.
Salam kenal

itu mesti kubangan buat kebo … salam kenal juga

18

28 February 2007 00:31:42

mariskova

Pak Dhe, kalo mo ngebongkar pasang mur-mur, jangan gabung sama Papap ya. Bukan cuma surplus mur nantinya, tapi si mobil bisa berubah jadi motor kayaknya…

19

28 February 2007 11:04:37

jeng endang

lha, setelah kursus kilat gitu, sekarang sampeyan udah bisa apa belum gak korupsi mur ,mas?

Ikutan Ndobos

|