Jangan Cepat Besar ya Nak

Entah mengapa nona banget memilih lokasi berfoto bersama brondongnya di bawah papan bertuliskan “Brownies Bogor, Lezatnya Bikin Ketagihan”. Kata Brownies sendiri bisa berarti banyak, salah satunya adalah nama kudapan yang saya suka. Baik yang dipanggang hingga nyaris kering ataupun yang dikukus nyemek-nyemek begitu. Sementara itu, pada KamusMalesbanget, kata brownies salah satunya diartikan begini “brownies. brondong manis. utk lawan jenis yg lebih muda”. Lengkap dengan contoh kalimat “eh bo,denger2 ade kelas yg baru bnyk bronis”.

Jaman dahulu untuk penggemar lawan jenis yang lebih muda dilabeli sebagai penyuka daun muda atau batang muda. Penyukanya sendiri dilabeli sebagai om senang atau tante girang. Semua berkonotasi negatif. Saya sendiri tak setuju, toh hubungan antar dua manusia berbeda umur lumayan jauh begini tidak mesti negatif. Tanyakan saja pada mbakyu penari yang memiliki Pak Uban.

Kembali ke foto nona banget dan brondongnya, sebetulnya yang brondong yang mana? Ukuran tubuh memang bisa menipu, tetapi wajah tidak. Anak jaman sekarang tumbuh terlalu cepat, begitu saya sering mengeluh kepada istri saya. Anak dirasa terlalu cepat besar? Saya merasa terlalu cepat tua? Atau ada ketidak relaan menerima kenyataan kalau anak saya itu memang sudah beranjak dewasa?

Lantas perkara brondongnya sendiri? Ah, tanyakan sajalah kepada nona banget atau si Mbok, mereka lebih piawai dalam menjawab perkara ini. Saya hanya bisa bilang, kalau anak sampeyan masih kecil, nikmatilah masa-masa itu. Sebentar lagi mereka akan berujar, “Pak, Bu, jangan lupa nanti beliin eau de toilett ya”.

Join the Conversation

42 Comments

  1. ditempatku sekarang orang2 lagi pada seneng dengerin lagu bronis, gini katanya:

    cintai aku bronies
    bagiku kamu berondong manis
    sang penjahat cinta
    yang membuat aku jadi gila
    cintai aku bronies
    bagiku kamu berondong manis
    sang siluman hati
    buat aku cinta mati

  2. hehe, ketidakrelaan? mungkin semua ortu merasa gitu yak? soalnya meski sudah sebesar, eh, setua ini, aye masih sering dianggap anak kecil sama ortu. bener apa betul? 😀

  3. ck..ck..ck..
    anak sekarang cepet banged yak gedenya?
    anak SD dah bikin FS, dah punya HaPe, dah pacaran!
    sukurrr, jaman kita muda2 dulu belum sampe segitunya.
    hehe, berasa tua nih saya 😀

    btw, di foto itu,
    itu mbak Tika nya yg imut2 apa brondongnya yg badannya guede?

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *