1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Citra

Pak, jangan menyewa di sini. Ndak pantas bapak tinggal di sini. Tempatnya jelek.

Kira-kira begitu potongan ucapan bapak tua itu kepada saya, ketika saya datang menengok tempat yang ditawarkan untuk disewakan. Kamarnya tak begitu besar, dengan kamar mandi di dalam, hanya ada satu tempat tidur di dalamnya. Harganya relatif murah, sangat murah malah. Tetapi batin saya malah bersorak girang karena ditolak begitu, “akhirnya ada juga yang menganggap saya bangsawan“, begitu kata saya dalam hati. Biasanya komentar yang dilontarkan adalah “waaaah, ndak pantas kamu tinggal di sini, tempat itu terlalu bagus buatmu“.

Belakangan saya mendapat informasi, bahwa tempat tersebut adalah tempat penginapan para pekerja seks komersial (psk). Lantas sayapun (mencoba) paham kenapa bapak tua itu menolak saya. Mungkin sang bapak berpikir tak baik saya tinggal satu atap dengan psk. Saya sendiri tak mempermasalahkan hal itu. Sudahlah tak usah dibahas soal ini.

Akan tetapi bagaimana jika sang bapak berpikir lain? Misalnya, dia tak mau menerima laki-laki yang menurutnya bertampang lapar sex, tak berharta pula, dan menganggap para psk yang menyewa tempatnya itu sebagai salah satu fasilitas cuma-cuma?

Agak lama saya berandai-andai dengan apa yang sebenarnya dipikirkan oleh bapak tua itu. Citra apa yang dilekatkan oleh sang bapak pada diri saya? Diskusi ramai antara saya dan diri saya ini akhirnya berujung pada pertanyaan baru. Haruskah saya ambil peduli dengan citra yang dilekatkan pada saya? Apalagi saya tidak berkecimpung di dunia kerja yang menempatkan citra sebagai persyaratan.

Seorang kawan merasa tak nyaman dengan pencitraan di luar kendali (begitu dia menyebutnya) tentang dirinya, walaupun akhirnya pasrah juga dan menganggapnya sebagai buah propaganda yang berawal dari gojekan kere. Lantas bagaimana dengan saya? Walaupun saya sering juga dijadikan sasaran gojekan kere, saya tak ambil pusing dengan citra apapun yang dilekatkan pada saya.

Begitu? Jika memang begitu, kenapa pula saya menghabiskan banyak waktu dengan menduga-duga citra apa yang dilekatkan pada saya oleh bapak pemilik penyewaan kamar itu? “Faktor U(mur) itu Kang, Faktor U“, begitu kata seorang seorang sepuh kepada saya. Bila masanya tiba, mungkin saya akan peduli dengan citra.

Citra-citraaaaaaku, ingin menjadi dokter (senandung lawas yang sudah tak pernah muncul lagi di televisi. Pelantunnya sudah beranjak dewasa).
Catatan: Terima kasih untuk Dewi yang sudah sudi memutar-mutarkan saya mencari tempat tinggal.

39 orang ikut ndobos

1

20 February 2008 12:14:47

balibul

Siapkan kolam gundik agar tak gudik

2

20 February 2008 12:34:15

Yudhi

Lha sugih kok,mbok yo ben.Lha wong duit meteran,dolar bank dimana-mana.Lha mosok sekedar menyewa tempat penginapan di bali,kok ditolak ? woo..
ini namanya penghinaan dhe.Sudah beli saja itu tempat nya! kalau perlu di kampleng dulu :P

3

20 February 2008 12:48:34

omith

lha pak d, iso tuku mulai hotel le sampe sak uwong uwong e ..
lapo bingung..:P

4

20 February 2008 13:04:21

pitik

lho itu sudah cocok wis jika tinggal disitu…aku nek liburan mengko tak mrono, temannya penghuni kost dapat service gratis to om?

5

20 February 2008 13:08:54

kw

jadi tetanggan nih sama mereka. lha nanti kalau sampean yang di tawar gimana? :)

6

20 February 2008 13:20:02

mrbambang

Mungkin Bapak Tua itu tau kalo pakde itu blogger. sudah tercitrakan, dari jauh sudah kelihatan. Takutnya ntar kalo bermalam disitu akan ambil foto sana sini, trus posting yang aneh aneh di blog.

7

20 February 2008 13:40:16

leksa

kalo istilah saya label..

8

20 February 2008 14:01:52

anima

Haha.. Pak, yang menyebabkan bapak itu ngomong begitu adalah kharisma Bapak..

Keliatannya sidebar juga udah diganti yah :D
Ya.. ya..

9

20 February 2008 14:32:48

dewi

ooh.. krn itu toh pakdeh? jadi kmaren sempet balik lagi ke tempat itu, sampe2 tau alasannya knapa? ga trimo gitu yah ditolak? hihihi

10

20 February 2008 14:44:26

Jari Jari Ampuh

daerah sanur..jalan danau ..danau itu
( hi hi hi nomor rumah selalu ada tambahan huruf xxx )

11

20 February 2008 15:07:59

mikow

jadi tinggal disitu ga? wiken besok aku mampir, kenalin ke tetangganya yah :P

12

20 February 2008 15:15:14

nico

saya mah cuek pakdhe apa kata orang:D

13

20 February 2008 15:20:27

stey

Nah..kalo citra diblogosphere enak Pakdhe..takut terkenal, takut dicacimaki tinggal jadi anonimus aja..hehhe..

14

20 February 2008 16:01:21

funkshit

hmm. .. setuju sama mr bambang
mungkin bapak2 itu salah satu anak buahnya yang punya hotel dan sudah kenal sampeyan.. biar ngga posting macem2..

nama hotelnya “wicaksono hotel” bukan ?

15

20 February 2008 16:40:49

bangsari

akhire sak kos bareng dewi?

16

20 February 2008 17:12:06

Totok Sugianto

@jari jari ampuh: wah mas iman udah blusukan kawasan sanur ya :P samapai sekarang saya juga masih bingung kenapa kok banyak sekali rumah yg pake nomer dibelakangnya xx ya? apakah kehabisan nomer urutan ya ?

17

20 February 2008 17:42:51

Gun

*ngakak baca komen funkshit*

Sama kayak Leksa, saya pakai label ajah.

18

20 February 2008 21:59:50

Mbah Sangkil

flower generation style aja pakdhe, beli mobil van trus makan tidur kerja disitu, enak kan kalo bosan bisa pindah-pindah.

19

21 February 2008 11:28:18

bangpay

sudah… beli tenda saja… praktis….

20

21 February 2008 12:43:25

-=«GoenRock®»=-

Melu2 mbah Sangkil, bener iku tuku caravan wae.

21

21 February 2008 12:48:00

antobilang

baca komen gun*

emang pantas di leksagunawan

22

21 February 2008 14:41:10

mpokb

hehe, bangsawan. bangsawan berdarah biru itu asalnya juga rakyat jelata juga kan pak?

23

21 February 2008 16:25:20

andrias ekoyuono

bener Mr., asyik aja sih kalo dapat service dari temen2 kos, tapi kalo pas digrebek dan keluar di “Buser” kan gak seru :-p

24

21 February 2008 16:56:19

kenny

yg penting kenyamanan sir

25

21 February 2008 23:19:37

Hedi

kirain kamar mandi di dalam, kamar tidurnya di luar….

26

21 February 2008 23:58:24

mariskova

Sepertinya Bude kudu turun tangan untuk nyari kontrakan yang ideal tuh… Hahahaha

27

22 February 2008 04:13:50

bibisp

loh mas, itu tempat bukannya cocok ama profesi yang mas cita-citakan sejak dulu?…. :-) .

28

22 February 2008 07:22:38

de

enak di sana aja pak de, banyak bahan posting. pasti akan ketemu banyak hal baru. (komporr)

29

22 February 2008 09:31:17

yati

:D semoga bapak2 itu ga mikir, ini PSK juga, Penjaja Seks Kere :( ih, jahat sekali saya…

30

22 February 2008 13:46:08

-tikabanget-

dan bila masanya tiba, sayah mungkin akan menghabiskan satu makanan dulu, dan ndak ngambil yang baru.

tapi dulu masa itu dah sayah lewati jeh :D

31

23 February 2008 11:42:29

ebeSS

weeee . . . lha yang ngomong pencitraan itu ya ga pernah dapat piala citra . . . .
pantesnya dapat piala popularitas, ini barusan tak serahkan . . . .
khususnya atas tampilannya di MM UGM sama tikabanget . . :P

32

23 February 2008 11:55:21

bangpay

citra? lha itu makanan apa lagi, pakde? tapi nyebelin juga sih… tampang melasi juga kadang ngganggu… dianggep fiskus gadungan karena tampilan ndeso juga pernah saya. tapi lama-lama saya jadi ndak peduli….

termasuk kalo masih ada yang bilang: “wah… istri kamu ndak pantes buatmu… dia terlalu cantik….. kamu jeleeeekkkkk…..”

33

24 February 2008 14:59:35

Liem'z

Citra? EGP donk pakde….:D

34

25 February 2008 02:44:14

MaNongAn

sebuah pernyataan tanpa skrinsyut adalah hoax, cuba tunjukkan gambarnya pakdhe. (siapa tahu dulu saya pernah mampir)

tulung jeng tika mbesok dioleh-oleh’i poto-poto gapura/pagar khas bali yah pakdhe.

.::he509xâ„¢::.

35

25 February 2008 17:06:03

iphan

ndak bilang… bisa tinggal di rumah saya jeh. pak dhe ini…

36

26 February 2008 07:49:44

yoki

Iya makanya cari yang rumah guedeeean biar bisa nampung para backpacker bloger :p

37

26 February 2008 13:48:47

-tikabanget-

edian. dah jadi.

38

26 February 2008 13:49:44

-tikabanget-

jadi sampe kapan ndobos.com tanpa index diperkosa? :D

39

27 February 2008 00:52:12

mBunder

Miss, miss, .. Bapak tua itu takut kesaing. Khan awakmu mantan germo van Brighton, dengan scope internasional, takutnya nanti ada dua manager di rumah itu. Belum lagi ditambah track record mu sebagai Miss EDS. Habislah dia..

Ikutan Ndobos

|