1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Cowok Bensin

Beritanya bensin, atau persisnya bensin premium, hilang dari pasar di Bali. Bah, berlebihan itu, hilang sih tidak, cuma susahnya setengah mati untuk mendapatkannya. Kalaupun ada di warung-warung bensin eceran pinggir jalan, harganya sudah tujuh ribuan per liter. Dari mulai supir taxi sampai supir ojek mengeluh. Lantas, apa berpengaruh? Ah, yang begini toh sudah sering terjadi.

Teman-teman sekantor yang berkendaraan, sepeda motor maupun mobil, mengeluh berat sejak awal minggu. Toh mereka masih juga datang sendiri-sendiri, bukannya satu mobil diisi empat atau lima orang untuk menghemat. Saya sendiri nyaris tak terpengaruh, lha wong ngantornya masih pakai moda transportasi paling kuno di dunia …. jalan kaki.

Sebagai negara anggota OPEC, secara sederhana kejadian begini bisa jadi bahan ketawa-ketawa. Nanti dulu kawan, urusan OPEC dan bensin hubungannya tidak sesederhana itu. Ini melibatkan mulai dari pengeboran hingga distribusi. Terlalu rumit bagi otak sederhana saya. Baiklah jika demikian, lantas bolehkah saya menghubungkannya dengan pembangunan jor-joran jalan-jalan raya, baik yang melayang maupun tidak, serta baik yang berbayar maupun tidak?

Apa pula itu? Begini kawan, saya berpendapat bahwa kebijakan yang berkaitan dengan soal transportasi darat itu merangsang orang untuk memiliki kendaraan pribadi. Transportasi (darat) umum ada sebagai pelengkap, bukan sebaliknya.

Jahat saya kalau berkata bahwa tidak ada peningkatan di sektor angkutan umum. Hanya saja peningkatan yang terjadi tidak seimbang dengan permintaan yang ada. Apalagi jika bicara soal kualitas. Saya bukan praktisi di bidang ini, tak pandai saya mengulasnya, saya hanya pengguna. Parameter saya hanyalah waktu tunggu dan tingkat kenyamanan yang di dalamnya ada faktor keamanan juga.

Seorang kawan pernah berkata kepada saya, nanti, Jakarta – Surabaya akan dihubungkan dengan jalan tol. “Wuih, lha kok nyimut? Mbok itu kereta apinya saja yang digarap”, saya nyolot. Rel kereta api di negara ini sepertinya makin berkurang panjangnya, sementara lokomotif dan gerbong yang tersedia juga sudah kuno atau bekas pakai. Saya ndak berani, untuk mimpi sekalipun, dalam rentang hidup saya ini, saya akan merasakan naik kereta api sekelas kereta api Shinkansen, TGV, Eurostar atau Maglev di Indonesia.

Sebentar, ini ngomong apa to? Soal bensin di Bali kok ujung-ujungnya kereta api? Wealaaaaah, kok sampeyan itu kayak ndak kenal saya saja, namanya juga ndobos. Sayakan bukan cowok bensin. Lagipula, mau ngomong soal bensin di Indonesia itu apa memang bisa jelas?

37 orang ikut ndobos

1

05 April 2008 14:06:29

leksa

gimana kalo Pak De jadi cowo Avtur saja … :D

2

05 April 2008 14:43:07

kumandigital

jaman sekarang 500ribu bisa bawa pulang sepeda motor pak de. jadi tidak heran jika populasinya semakin menggila.

3

05 April 2008 15:04:40

[H]Yudee

setuju pakdhe !!
mending KAI bebenah diri aja … moso naik skutif tapi keretanya masih tuaan gitu ….

*eh .. ni bahas mslh bensin yak ?? :-D

4

05 April 2008 15:20:18

Anang

kreta di indunesya itu ikut prinsip tua-tua keladi.. makin tua, makin abadi wkwkwkwkwk…

5

05 April 2008 16:10:13

bakulsempak

tak bisa dibayangkan…bahan bakar semakin langka :(

6

05 April 2008 16:16:17

nonadita

naek sepeda onthel saja berangkat kantornya, asyik thooo

7

05 April 2008 17:56:47

wedhouz

seandainya suhu udara di indonesia adem-adem semribit mungkin akan lebih banyak orang yang memilih untuk jalan kaki. tapi dengan sinar matahari yang merajam batok kepala, bikin kliyengan kalau harus jalan kaki kesana kesini

8

05 April 2008 18:19:14

aprikot

iya memang bukan cowo bensin, tp suka klo diboncengin cewe nae sepeda motor kliling bali :D

9

05 April 2008 19:29:51

annots

gimana kalau jatah ebsi yg buat produksi motor, mobil dialokasikan buat industri becak, sepeda ontel, andong atau yg agak muat banyak ya sepur kelinci yg ditarik sapi itu ndak usah pake bensin jalannya.

Pakdhe ini kaya ndak pernah ngalami jaman makan nasi bulgur saja *sok tehe*

10

05 April 2008 22:10:28

gambarpacul

skrinsyute deneng ora ana? sing lagi mlaku2 nang pante lho lik…

11

05 April 2008 23:17:16

stey

JAngan gitu Pakdhe..saya masih pengen naek kereta api yang kayak punya Jepang itu je..

12

06 April 2008 13:16:48

rime

ngomong2 tentang membludaknya jumlah angkot tanpa disertai permintaan yang juga bertambah, kemarin para sopir angkot berdemo, menyalahkan para pemberi kredit motor dengan uang muka rendah..

ada-ada saja -_-

13

06 April 2008 14:46:35

Hedi

bukan cowok bensin? lha gimana dengan nasib ojek sampeyan?

14

06 April 2008 16:44:18

antobilang

pakde nulisnya ga fokus :P

15

06 April 2008 20:06:36

kombor

Sudah selayaknya Indonesia keluar dari OPEC karena kita ini sudah menjadi net importir. Malu sama tengkuk kalau masih jadi anggota.

16

06 April 2008 21:03:44

adityasani

pakde, pemerintah kita itu kan bisanya dieksploitasi saja. hehe. bayangkan kemampuan kita adalah “dieksploitasi”, “dieksplorasi”, “dimanipulasi”, pokoknya tugasnya ya sebagai objek/target.
termasuk “dindobosi” sampeyan lho pakde..

**ngibrittt

17

06 April 2008 21:48:35

maruria

kapan indonesia bisa ada maglev yaaah? hahahaha…boro boro..

18

07 April 2008 00:10:09

venus

ojek dewi masih lantjar djaja? lha, naik itu aja.

*ampun deeewwwww….:D

19

07 April 2008 06:45:57

-tikabanget-

momon itu cowok bensin bukan?

20

07 April 2008 09:20:54

iway

benar-benar ndobos :D

21

07 April 2008 10:09:01

adipati kademangan

kalo fungsi sudah menuju pada bentuk, orang sudah mementingkan bentuk daripada fungsi, ya akan begini jadinya.
fungsinya kan agar bisa mencapai tujuan, bentuknya bisa macam – macam. Mau naik kereta api, angkot, Kopaja , metro mini, mobil probadi, sepeda motor, ojek, onthel, becak, apapun terserah. tapi jangan pernah lupa … fungsinya adalah mencapai tujuan.

22

07 April 2008 11:00:36

mikow

masih pengen beli ontel? kmarin sempet ngobrol2 sama pengendara ontel di bunderan, katanya ada stok tuh

23

07 April 2008 12:09:23

bangsari

dah ngga pake mobil, ngga main gadget, ngga hura hura, tinggalnya cuma ngekos, duite sik gulungan tur meteran arep nggo opo pakde?

24

07 April 2008 12:35:20

april

jd co pertamax ajah….naek kelas dikit :d

25

07 April 2008 14:40:57

dewi

hakakaka..ojek dewi?? *injek2 mbok venus*

btw, skarang udah mulai agak normal sedikit, sir. ga agi menyebabkan kemacetan antrean.

26

07 April 2008 14:56:13

Nazieb

Males pakde, naek sepur…
Tiket larang tapi ndak nyaman, nyampe nggone telat..

27

07 April 2008 23:34:46

yoyo kesambet

Beli bensin di Jakarta juga antri panjang…malah ada 2 POM Bensin di gajah mada yg ndak operasi lagi trus tempatnya di manfaatkan sama warga setempat untuk jualan bensin eceran…wah jadi lucu tenan…soalnya saya pernah sekali terpaksa mbeli bensin disitu karena kehabisan bensin pas di situ juga….halah kok jadi ribet…hahahaha

28

08 April 2008 00:16:04

iphan

jadi, kapan pemerintah itu berpikir sejalan dengan yang pak dhe pikirkan?!

29

08 April 2008 08:53:27

maya

iya, udah maha, barangnya juga kagak ada… mending produksi kendaraan bermotor dibatasi ajah

30

08 April 2008 08:54:29

maya

iya udah harga mahal, barangnya kagak ada. Mending jumlah kepemilikan kendaraan bermotor dibatasin ajah kali ya..

31

08 April 2008 10:42:52

ebeSSe

klo dalam konteks posting ini . . .
teman2 masih SMA di malang suka bilang begini:
“gak onok bensin, sing nyaut komen kok 30an ya . . . !” . . :P

32

08 April 2008 11:15:53

ebeSSe

*komen yang tadi ga masuk keknya . . .

kira2 klo teman2 saya sma baca postingan ini akan omong :
“gak onok bensin, sing nyaut komen kok 30an seee . . :P

33

08 April 2008 14:46:43

ebeSSe

klo teman2 sma saya di malang dulu liat postingan ini, mereka akan komen :
. . . . “gak onok bensin, kok isa sing nyaut 30an komen . . !” :P

34

08 April 2008 21:24:09

Moes Jum

ihhh manukmu mambu bensin… hihihii

35

10 April 2008 11:56:21

daniel

Pakde itu dari Jawa atau Batak sih? “Bah, berlebihan itu” :-/

36

10 April 2008 12:45:55

sluman slumun slamet

kereta api? ah, bangkrut terus tuh operatornya. lha kondekturnya koruptor! :D

37

12 April 2008 19:53:41

Hani

bensin diganti pake aer aja bisa gak ?
sapa tau dengan nadahin aer ujan bisa jadi bahan bakar

hemat, gratis, muraaaaaahhhh

Ikutan Ndobos

|