1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Faktor U

bedagenerasi-1.jpg

Komunikasi antar generasi itu tidak mudah. Ada memang yang menawarkan berbagai kiat, tetapi toh penerapannya tetap butuh upaya tambahan. Ada perbedaan pola pikir dan cara pandang dan beda-beda lain hasil dari konstruksi sosial yang membuat kamunikasi itu menjadi tidak mudah. Ada banyak cerita perkara anak yang tak memahami orang tuanya, pun demikian sebaliknya. Jika kegagalan komunikasi itu terjadi, ada kata-kata baku yang lantas terlontar dari yang tua, seperti “Dasar anak-anak zaman sekarang …” dengan raut wajah murung tentu saja.

Apa sih maunya para orang tua dan anak-anak itu? Jika ada dua benda keras diadu, maka hasilnya adalah bahang. Awalnya hangat, melenakan, cocok untuk membuat hidup menjadi tidak datar. Lama-lama bisa membakar, yang jika tidak dikelola dapat berubah menjadi kobaran liar.

Adalah kewajaran saja sebetulnya jika masing-masing generasi mempertahankan nilai-nilai yang dianutnya. Tidak jadi masalah jika ruangnya ada, seperti mata acara tembang kenangan bisa berdampingan dengan acara tembang masa kini misalnya. Jika ruangnya bertumpuk, ada persoalan yang dapat muncul. Entah itu berupa dominasi salah satu diantaranya atau pertempuran tak kunjung selesai. Ada yang mengejawantahkan dominasi itu dalam bentuk hubungan atasan-bawahan atau guru-murid. Apapun yang terjadi tema-tema begini laku tampaknya untuk dijadikan sinetron.

wicakmbois-1.jpg

Saya sih berharap ranah blog itu dapat menjadi ranah yang egaliter. Sekat-sekat bisa dihilangkan, sehingga ada komunikasi yang bisa dibangun untuk lantas saling memahami. Sekat-sekat itu misalnya dalam bentuk agama, jenis kelamin, usia, latar belakang budaya, profesi atau orientasi seksual. Dalam kasus saya, jengah juga saya jadinya jika Faktor U (umur/usia) dipakai sebagai sekat. Buat saya blogger ya blogger, sama-sama menulis. Tulisan saya tidak menjadi lebih unggul dibandingkan dengan orang lain hanya karena saya sudah bisa pipis sendiri lebih dahulu. Jika seseorang lebih menyukai tulisan kawan saya dibandingkan dengan tulisan saya, itu mestinya soal selera saja.

Lantas, apa ada kiat-kiat untuk melakukan ini semua? Paman budayawan dan NdoroKoranCerdas lebih piawai soal ini. Percayalah.

Foto dan kata-kata di foto bukan oleh saya.

52 orang ikut ndobos

1

14 August 2008 01:53:28

alle

oke,.. selanjutnya saya gak manggil sampeyan dengan Pakdhe lagi,.. gimana rud?
*mlayu*

2

14 August 2008 01:54:38

-tikabanget-

ITU KAN LEPTOP PAKDHE…!!!!

3

14 August 2008 03:35:03

dina

silaturahmi itu gak bisa via leptop ya pak dhe???

susah dong pacaran sama orang tua klo jauh-jauhan heeee…

4

14 August 2008 03:46:37

ekowanz

eh dek rudy….ndak usah seriyus2 lah….

5

14 August 2008 03:52:15

ekowanz

eh pakde jo nesu looh….aq mau tidur ini kok jadi kepikiran kalo kualat piye…sungkem *sun cangkem nggiiiih*

6

14 August 2008 04:02:07

Epat

:-D
sungkan deh pakdhe hehehe

7

14 August 2008 04:49:41

Rudy

Rasanya dari tadi saya dipanggil-panggil ini…

8

14 August 2008 05:28:55

cK

setuju pakdhe. umur bukanlah penghalang untuk berteman. saya sendiri heran, masih muda dan belia serta ranum kok dipanggil tante ya?? *nangis*

btw besok-besok saya panggil mas rudy aja ya…atau bang rudy?? *kedip kedip cacingan*

9

14 August 2008 05:29:30

cK

bah! strike-nya gak jalan… :evil:

10

14 August 2008 07:08:46

Yahya Kurniawan

Jadi ndak salah toh kalo saya pingin dipanggil “Mas”?

11

14 August 2008 08:16:23

yusdi

saya menyebut “mas yahya”, kl mas yahya menyebut “mas rudy”, jadi apa bisa saya panggil mas juga?

12

14 August 2008 08:43:52

kw

wow, postingan ini sangat inspiratip! sepakat tak adanya sekat-sekat itu. tp untuk alat kelamin, memang harus ada sekat, ruangan sendiri-sendiri hi hi hi…

ada cerita menarik darin pabrik tentang “penghilangan sekat-sekat ini”. salah satu caranya dengan memanggil langsung nama ke semua siapa saja.

tak jalan dan cenderung tragis, karena ada salah satu buruh pabrik yang meminta maaf sebelum memanggil.

kira-kira, “maaf mas rudy, karena postingan ini saya harus panggil “lung!

peace….

13

14 August 2008 09:12:41

iway

setuju bung! kamunikasi itu memang tidak mudah :D

14

14 August 2008 09:21:49

hanny

coba komiknya dibikin berseri, pak dhe. trus dibukukan, nanti kita jual pas pesta blogger :D

15

14 August 2008 09:26:28

njepret

saya manggil ‘dhe’ dengan nada mesra kok … percayalah …
(kikikikikk)

16

14 August 2008 09:53:53

zam

kalo di ranah blog, oke lah tiada sekat. tapi kalo ketemu langsung, faktor U buat saya tetep penting. saya ndak mau njangkar.. :D

17

14 August 2008 10:01:17

mBecak

m B a h …..mbah!

18

14 August 2008 10:06:04

Yang Punya Blog

lho…ini kok malah mbahas nama panggilan to?
doh, gagal berkomunikasi sayanya :(

19

14 August 2008 10:14:45

goop

miskomunikasi, barangkali bisa terjadi karena kecenderungan melihat album dari sebuah gambar
komunikasi yang intens dalam frekuensi yang sering barangkali akan mencairkan sekat itu, tidak menghilangkan membaurkannya
meski bukan soal panggilan, tapi saya setuju sama zammy :D

20

14 August 2008 10:15:31

Fany

walaupun gak ada sekat, tapi norma-norma tetap berlaku to, pakdhe…
mosok mo njangkar kalo manggil pakdhe.. :D

21

14 August 2008 10:42:53

balibul

cuk, piye kabare? mbogor tho sesuk?

22

14 August 2008 11:05:42

suprie

setuju sama zammy

23

14 August 2008 11:24:53

sapi

huahaha..fotonya bercerita sekali

24

14 August 2008 11:26:30

Soniel

Lah, trus maksudnya pakdhe apa niy ? :?:

25

14 August 2008 11:44:13

adipati kademangan

ewuh pakewuh tidak ada didalam ranah blog, lhah kalo kopdar, silakan memanggil / menyapa janc*k kepada orang yang belum dikenal, kalo sampeyan tidak / belum dibacok silakan hubungi saya !

26

14 August 2008 11:51:24

serdadu95

Setuju dgn “blogger ya blogger”-nya. Kalo dgn faktor K (komunitas) gemana Om..??

27

14 August 2008 11:53:51

Hedi

yang penting tatanan-nya dijaga seperti biasa, dunia maya dan nyata cuma beda medianya aja kok ;)

28

14 August 2008 12:09:27

nonadita

Sebenarnya bukan semata hanya mengubah atau mempertahankan nama panggilan yang biasa, karena komunikasi tidak hanya berputar di itu2 saja. Tapi gimana cara kita menempatkan seseorang sesuai dengan porsi yang sewajarnya.

Kalaupun kemudian saya memanggil “Mbilung” saja, ya mungkin tidak apa2. Asal jangan lantas diikuti dengan “nyet” atau becandaan sambil nyuntrungin kepala. Konon orang semakin tua semakin sensitif …

29

14 August 2008 13:46:50

Iman

untung saya masih tidak sebaya rudi, wicak, dan tyo

30

14 August 2008 17:58:49

kenny

obrolane ning foto bikin ngekek, btw rudy ki sopo?? (melu2 katro ki) :D

31

14 August 2008 18:47:49

nico

memahami n menghormati. cukup ga pakde?

32

14 August 2008 19:48:10

bakulsapi

yuh…sentil sentill yang kesentil..dari kabel jaringan ini akan jadi jaringan sosial luas(dan tentu harus punya tatakrama dunk)

33

14 August 2008 20:17:44

Kesambet

Dasar orang tua jaman sekarang….! :P

34

14 August 2008 20:28:25

meong

huahhahhahahaha *ngakak*

komene lucu2….

tp pakde, kl boleh jujur, tipe saya kok yg agak berumur.mangkanya lbh ngiler sama george clooney, bruce willis, david duchovny, tio pakusadewo, drpd bintang2 abegeh macam -wah aku ndak apal bintang2 sinetron itu- bertrand antolin, mantune lidya kandouw, dll yg bertampang manis2 itu….

huahahahaahahaha….. *kabur ke bulan*

35

14 August 2008 21:36:46

cK

pakde, itu mbak memeth flirting lho…

*ngibrit*

36

14 August 2008 22:06:33

retno damar

mamppiiirrrr…
Jika seseorang lebih menyukai tulisan kawan saya dibandingkan dengan tulisan saya, itu mestinya soal selera saja. —> saya suka kok..
tenan..sueer.. ora ndobos..

37

15 August 2008 00:05:42

aditya sani

apik ki.. nuwun pakdhe..

38

15 August 2008 16:39:17

escoret

om..eh..pakde….aku ada semir rambut.
eh,ga usah ding….gitu udah kliatan muda kok…..

39

15 August 2008 17:00:19

ndoro kakung

tua itu sebuah prestasi atau aib? tanya paman yang berbudaya itu. owkey …

40

15 August 2008 19:14:09

mbakDos

yah, saya pernah mengalaminya juga. ketika faktor U jadi masalah, bukan karena terlalu ‘tua’ tapi justru karena terlalu ‘anak-anak’ jadi dianggap yaaa… begitulah ;-)

41

15 August 2008 23:01:18

meong

@ chika : makanya aku ndak suka brondong ^^

42

16 August 2008 09:41:16

ngodod

cuman pengen ngajeni rapopo to…

43

16 August 2008 09:54:15

hesti

weh weitje…di djaman ini soedah semestinja djika sekat2 jang mengganggoe dihilangken. faktor ‘OE’ ataoe faktor jang lainnja itoe semoe tjuma perasaan sadja. masalah panggil nama itoe djuga masalah perasaan sadja. jang penting bagaimana mentjiptakan rasa njaman dan harmonis oentoek bisa berkomoenikasi berdasarken azas saling menghargai..

:-D tapi kalau faktor ‘OE’ bikin bengong 3 hari di kantor..nah itoe jang berbahaja!!!

44

16 August 2008 13:54:50

annots

tua itu pasti to pakdhe? apa tua adalah sebuah musibah?

45

16 August 2008 15:12:34

yati

mmm…ini maksudnya apa? bicara soal kopdar dan orang yg sibuk dengan laptopnya, atau bicara soal panggilan? saya tetep mas aja…kalo dibilang ga sopan atau ga tau diri, saya jawab: itu cara saya meruntuhkan sekat. kalo bisa sih…nama aja [kalo orangnya ga keberatan :p] tapi saya takut kualat :p >>>kualat ga kualat, itu jg sekat ya, mas? :d

46

17 August 2008 00:17:23

sluman slumun slamet

takpanggil om ajah ya?
om….mmmmmmhhhh… ahhh si om….

47

19 August 2008 06:51:20

Luigi

ah, orang tua jaman sekarang – kurang funky…! :D

48

19 August 2008 09:19:26

edratna

Perbedaan pasti ada…tapi jika ada kemauan, antara yang muda dan yang tua bisa bersahabat….intinya “trust”

49

19 August 2008 11:46:03

mayssari

ya, umur bukan halangan dalam komunikasi..
tapi tetap ada tatanannya, saya setuju bnget sama dita. menempatkan orang sesuai dengan porsinya. tak kurang tak lebih

50

21 August 2008 14:11:26

merahitam

Kalau saya manggilnya mas, bukan berarti mendirikan sekat, cuma masalah kebiasaan saja :)

51

21 August 2008 19:31:13

maruria

cuma mo ngajeni aja ko pakdhe..kalo di blogosphere, yakin lah..semua sama, bahkan bisa ejek-ejekan gag jelas. Tapi kalo dah ketemu, wah…yo sungkan nu…

52

21 June 2010 12:04:25

Yohan Wibisono

gak gaul blas…hehe…

Ikutan Ndobos

|