Jaman Dulu Itu …

Tentang masa lalu, dengan segala kemanisan dan kepahitannya, adalah bahan obrolan yang kok ya ndilalah sering diulang-ulang. Sebagian besar isi cerita adalah soal kebanggan, seperti “… jaman revolusi dulu, kakekmu ini … wooo … dapur umum”. Gagah. Tetapi, tidak selamanya kisah “menyenangkan” memang, kadang ya soal kesusahan walaupun tetap dengan nada penuh kebanggaan (susah kok bangga?) seperti ” … dulu itu, bapakmu kalau ke sekolah harus jalan kaki 5 km !!!” Atau kisah yang kikir fakta seperti “… jaman bapakmu sekolah dulu, bapakmu ini penjaga gawang kesebelasan sekolah, dan tidak pernah kebobolan.” Tetapi fakta kalau sang bapak adalah penjaga gawang cadangan (dengan sengaja) tidak diceritakan.

Terseret ke masa lalu sering juga saya alami. Jaman di mana saya masih nyaris pastiΒ  bekerjanya di daratan. Menerobos hutan, lari terbirit-birit di rawa dikejar gajah, sekedar menonton tarian birahi merak jantan di padang rumput, atau sekadar menyaksikan hilangnya embun pagi di gunung. Kangen? kadang iya juga. Kisah-kisah di masa nafas sekuat banteng, otot sekencang tali busur dan perut serata meja setrikaan itu kadang saya ceritakan juga ke anak-anak saya.

Soal menceritakan ulang kejayaan masa lampau begini umum saja sebenarnya. Berapa kali kita masih saja mendengar soal kejayaan Majapahit dan Sriwijaya, atau hebatnya kesebelasan sepak bola Indonesia yang pernah bermain imbang (bukan menang) di Olimpiade Melbourne tahun 1956 melawan raksasa sepakbola kala itu, Uni Soviet. Soal pada pertandingan berikutnya kesebelasan kita lantas habis digebuk babak-belur 4 – 0, itu disimpan saja.

Kerinduan akan masa lalu yang gemilang begini, sering diceritakan ulang untuk membangkitkan motivasi. Harapannya, kehebatan masa lalu tersebut dapat diulangi atau bahkan diwujudkan dalam bentuk yang lebih hebat. Terinspirasi oleh cerita, lantas sang penutur cerita diberi kedudukan tinggi dalam upaya mewujudkan kehebatan yang hendak diulang tadi. Alasannya sederhana, dia “mengerti” soal kehebatan itu dan asumsinya dia tentu tahu bagaimana mewujudkannya.

Sampai sini, baik-baik saja tampaknya. Tetapi, ada hal yang terlupakan, keadaan sekitar sudah berubah. Keadaan begini sering membuat posisi sang penutur menjadi tidak lagi pas. Ia sudah ketinggalan jaman. Alih-alih kegemilangan, yang didapat malah setumpuk kerepotan.

Masa lalu itu tempatnya di belakang, maka selayaknya masa lalu itu dijadikan sebagai referensi saja. Tempatnya bukan di depan sebagai sesuatu yang harus dikejar. Maka, silahkan pamer kalau dahulu ke sekolah harus jalan kaki 5 km, tetapi jangan lantas menjadikan hal tersebut sebagai alasan agar generasi sekarang melakukan hal yang sama. Mereka punya cara sendiri dan pandangan sendiri.

Bicara soal cara pandang, saya dahulu pernah “pamer” ke anak-anak saya. “Dulu itu, bapakmu makan telor dadar satu dibagi tiga!” Lantas sang anak menjawab “Eyang kok pelit amat ya?”

Join the Conversation

51 Comments

  1. jaman dulu sepertinya memang jadi romantika kenangan, yang bisa sebagai pemicu atau justru membuat pamer..
    Sehingga saya nggak berani cerita cerita ke anak, kalau jaman dulu saya sering banget diajak jalan jalan sama orang tua ke mana mana..
    * jaman sekarang bapaknya kesibukan

  2. perut serata meja setrikaan ???? 😯

    budeeeee…ni lo, pakde ndobos…. :mrgreen:

    *serius*

    betul pakde, saya setuju dg apa yg tertulis di sini. inget2 kelakuan sauadara2ku yg muslim, yg terlalu membanggakan masa lalu, dan skrg malah terjebak. akibatnya, bener pakde, kerepotan, dg sodara2nya sendiri.

    kl inget kisah anthony de mello, tp diplesetin jd gini :

    ada kyai yg sgt dihormati dan dikagumi krn kezuhudannya. semua kata2nya adl hikmah. suatu hari, pak kyai itu mau sholat. ndilalah ada kucing jahil bin nakal shg ngganggu konsentrasi pak kyai. trus sama pak kyai diiket tali biar si kucing ga nakal ganggu sholatnya.

    ada orang yg liat itu tus crita2, kl sholatnya kyai yg jd panutan itu, tyt pake nyencang kucing. lantas turun temurun ke anak cucu, jd salah kaprah. mereka nganggep sholat yg bener ya pake nyencang kucing. udah gt, ada yg ribut, tali yg dipake utk ngiket, tali apa, rafia atau tali tampar. wes, pd akhirnya ribut sendiri, lupa ma esensinya : sholat.

    *mikir2*

    ni komen nyambung ga sih ?

  3. soekarno, presiden pertama kita pernah bilang…”jas merah”… artinya jangan sekali2 melupakan sejarah… sejarah emg cm sekali hadir dan gak akan berulang… tp mksd disini adalah kita harus melihat dan berusaha agar masa depan kita lebih baik tp jgn sampai kita melupakan apa yg telah terjadi di masa lalu.. masa lalu hendaknya dijadikan pelajaran agar tak terjerumus ke dlm lubang nista di masa depan… jd baik dan buruknya sejarah harus diceritakan..sebagai pedoman..

  4. budaya memajang kenangan kan memang ada pada hampir setiap keluarga pakdhe, buktinya biasanya hampir di setiap rumah selalu ada pajangan foto pernikahan orang tua πŸ˜€

  5. dulu bapak saya pernah cerita ” bapak ini kalo sekolah jalan kaki 15 kilometer..” dan waktu itu saya jawab… lha kalo sekarang kan dah ada angkot… ngapain juga jalan kaki…. (durhaka nggak ya njawab gitu??)

    baru saya tangkap maksudnya sekarang, bukan jalan kakinya..tapi kemauan untuk sekolahnya yang penting…..

  6. sebenernya sih bukan bangga dengan kesusahan dan keminiman masa lalu tapi (mungkin) bermaksud untuk memberi wejangan kalau “jangan banyak ngeluh, bapak aja dulu jalan 5km….”.

    mengingat anak2 sekarang banyak yg pengen serba instant dan cepat tanpa peduli prosesnya… πŸ˜€

  7. setubuh!wong sekarang kalo disuruh jalan sedikit aja alesannya macem2…ya betis keriting lah…gemporlah…akeh alasane timbang contohnya aku toh om…kalo ngga jam makan siang ngga rela disuruh beranjak dari kubikelku:)

  8. mamaku juga bilang gini “dulu itu emakmu ngasi makan 10 anaknya, pake telor 2 biji dikasi tepung biar banyak…. makannya di baskom, gantian”. ndilalah bapak’e sampeyan podo ae karo emakku, pakdhe πŸ˜€

    tapi ngomong2 masa lalu, kok ya saya ini kangen sama kunang-kunang… *OOT dikit*

  9. “.. susah kog bangga ..”

    Ya kalau dulunya susah, lalu sekarang kondisinya sudah jauh baik, sepertinya memang pantas saja berbangga. Ya kan pakdhe? Itung-itung jadi semangat juang bagi yang mendapat cerita.

    Tapi ya itu, emangnya sekarang anak-anaknya, telor dadar satu dibagi berapa?

  10. asal tujuannya sama, untuk masa depan yang lebih baik. bebaskan milih cara mana yang sesuai dengan kondisi sekarang..??? tentunya dengan cara yang baik pula, kan tujuannya baik. πŸ˜€
    :imho:

  11. lho, dulu pada waktu pakde ndobos masih lucu-lucu nya, woo, sudah berani kejar2an sama sapinya tetangga …., sudah besar ya dikejar gajah di rawa, pas sudah tua yaaa dikerjar target …

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *