1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Recehan yang Menyenangkan

bannercoin4251.jpg

Uang logam, recehan, itu menyebalkan! Terselip di kantong, sering meyakitkan kalau saya duduk (salahnya pakai celana kok sempit), secara fisik saya telah di(ter)siksa oleh uang logam itu. Uang logam juga tukang bikin gara-gara juga kalau saya melewati pemeriksaan yang menggunakan detektor logam. Alat itu menjerit-jerit, ada uang logam yang maish terselip di kantong tampaknya, lantas lelaki kekar minim senyum menghampir. Buat saya sungguk tidak ada nyaman-nyamannnya diraba-raba lelaki kekar itu.

Sulit untuk menemukan barang yang bisa saya beli dengan satu uang logam, kecuali di tempat-tempat khusus seperti di Yogja misalnya. Jika mendapat uang kembalian berupa uang logam, saya biasanya memilih untuk menambah belanjaan saya agar uang logamnya terbelanjakan. Biasanya saya memerlukan beberapa uang logam untuk membeli barang atau jasa. Jika uang logamnya hanya satu, sulit juga “membuang”nya. Pengamen sering cemberut jika diberi uang logam, padahal pada saat dia menyanyi secara paksa di depan saya, dia sudah membuat saya cemberut. Sungguh tidak adil.

Singkat kata, bagi saya uang logam itu mengesalkan. Biasanya uang logam itu saya kumpulkan saja di dalam sebuah wadah. Niat awalnya, jika sudah terkumpul agak banyak, akan saya tukarkan ke bank dengan uang kertas. Hanya saja, buat saya yang pemalas ini, prosesnya menjadi rumit.

Uang kok bikin cemberut. Ah tapi itu dulu. Saya harus berterima kasih kepada Hanny dan Nia yang merubah mood saya terhadap uang logam. Tengoklah apa yang mereka gagas di sini. Barang yang (bagi saya) menjengkelkan itu, bisa menjadi amat sangat bermanfaat. Saya tidak akan bercerita apa itu Coin A Chance, sampeyan baca saja sendiri.

Ikutlah. Paling tidak sekarang sampeyan punya alasan untuk kopdar dengan Hanny atau Nia atau keduanya, dan saya jamin sampeyan tidak akan rugi.

32 orang ikut ndobos

1

20 December 2008 07:23:39

aGoonG

Wah,kreatip dan inovatip
Setujuh dan mendukung
*menggerakkan mouse ke blognya*

2

20 December 2008 07:24:30

aGoonG

aku pertamax (woot)
*terharu*

3

20 December 2008 08:19:23

Nonadita

Rupanya bagi orang yg duitnya sudah meteran, uang logam itu menyebalkan.

Tentu saja menyebalkan. Duit saya bisa-bisa ndak meteran lagi, tapi jadi kiloan. -Mbilung-

4

20 December 2008 08:23:15

Nonadita

Ada apa ini?? Mengapa gravatar saya tidak muncul??

Apakah blog ini anti blekberi?

5

20 December 2008 08:24:51

Nonadita

Sekali lagi biar hattricknya shahih..

SAH!!

6

20 December 2008 10:52:20

mantan kyai

percaya deh sama yg ga butuh uang receh. :-D

7

20 December 2008 10:55:56

pinkina

blogger emang kreatif, meski sama2 tujuannya, tp bisa beda2 bentuknya :D

/*wahhh ngene iki yha rasane jd orang kaya, recehan = menjengkelkan…nek jik luwih recehan sing berupa uang kertas, gpp dilempar ke aku pak

yang menjengkelkan itu, uang receh logam. -mbilung-

8

20 December 2008 13:25:48

hedi

nggak punya uang bingung, kebanyakan uang cemberut :P

9

20 December 2008 14:30:35

ulan

wah boleh juga tuh..

10

20 December 2008 16:10:13

Jemari

setoedjoe … the power of receh

11

20 December 2008 16:14:30

de

iya saya tertarik pakde. tapi mosok arep kopdar ae ndadak pake alasan. sama2 cewek lagi :d

12

20 December 2008 19:50:26

Gunawan Rudy

Bagi mahasiswa kere macem saya uang receh itu penting biar ga berantem ama tukang parkir, pakdhe… :|

tukang parkir di cafe tempat kamu nongkrong saban malem itu gun? -Mbilung-

13

20 December 2008 20:44:41

cK

kalo recehan kertas ada ga pakde? saya menerima lho… :P

*dijambak*

14

21 December 2008 05:06:27

sandal

Pas baca gerakan ini pertama kali, saya kaget, ternyata ada orang yang bener-bener direpotkan dengan recehan yah :D

Pasti saya hidup di alam yang berbeda..

iya ndal, kamu hidup di yogja. -Mbilung-

15

21 December 2008 09:00:46

Bet

apakah udah pada nggepuk celengan belum

16

21 December 2008 11:00:44

Annot

Ibarat makan sate, recehan itu ibarat daging kecil yang terjebak disela2 gigi, nyliliti (jangan kepleset, bisa2 artinya jadi brutu).

17

21 December 2008 19:54:14

Totok Sugianto

banyakan sekarang kembalian koin sudah diganti ama uang permen.. jadi koin = permen :D

18

21 December 2008 21:00:08

maruria

siap-siap ngumpulin recehan

19

21 December 2008 22:49:44

suprie

emang ngerepotin pakdhe, klo dikit nanggung, klo banyak berat…

20

22 December 2008 00:02:57

Rita

Kalo aku ta’ masukin kkaleng khusus buat nabung, soalnya kalo dalem dompel suka mental kemana2, ribet…

21

22 December 2008 00:26:31

tetangga sebelah

Kalo idup di Cibubur, koin sangat diperlukan. Tiap mau muter balik selalu ada yg nadahin tangan. Lah, puterannya aja ada banyak bener…

22

22 December 2008 02:15:30

ikhsan

tukang ngamen siap2 nggak kebagian receh lagi…he

23

22 December 2008 09:12:14

aprikot

recehanku tersimpan rapi di celengan babi

24

22 December 2008 09:17:38

hanny

lain kali kalau sedang di tahu yun-yi mampir bentar ke rumah pak dhe nyodorin stoples hehehe :D makasih banyak, ya, pak dhe…! kapan kita makan malam romantis lagi? hihihi :D

25

22 December 2008 10:14:45

ichanx

wow….. *terharu*

26

23 December 2008 08:07:06

saya

wah..wah…kalo saya sih milih uang kertas(min.1000) daripada uang koin(max1000)

27

28 December 2008 08:36:17

cempluk

top markotop gagasan dari mbak hanny dan bu nia..turut mendukung…:)

28

29 December 2008 19:29:05

arsyadsalam

aku sudah ke TKP… wah sangat inovatif… salut deh :)

29

29 December 2008 22:38:52

dawala

lama tak nengok…dan tadi siang ketemu…kang ijo makin monstok he…he… semoga bisa ikutan ngumpulin koin deh akyuuuuuu tuing…tuing…;)

30

06 January 2009 21:11:57

desty

uang logamnya dikasih ke pengamen aja

31

17 January 2009 15:20:37

Kang Adek

Waduh
masak ngumpulin recehan??
kayak pengemis aja
bedanya kita pengemis dunia maya

32

21 June 2010 11:48:53

Yohan Wibisono

walaupun recehan juga ada nilainya..

Ikutan Ndobos

|