1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Rumah (sakit) Belajar

Ini semua gara-gara salah satu jeroan saya ngadat dan perawatannya tidak dapat hanya sekadar dilakukan di rumah yang tidak sakit. Oleh karena itu saya diharuskan untuk menjalani rawat inap di sebuah rumah sakit di Bogor. Tidak mengapa, hitung-hitung istirahat. Eh … sebentar, kok istirahat? Walaupun ini bukan kali pertama saya harus menjalani rawat inap di rumah sakit, tetapi rawat inap kali ini lebih bernuansa belajar, bukan istirahat. Berikut beberapa pelajaran yang saya dapatkan :

Mengusir kucing dari kamar. Ini bukan perkara sepele terutama jika ada selang infus menancap di tangan kiri, sementara tangan kanan harus memegang kantung cairan infus setinggi mungkin. Mudah saja sebenarnya, buka saja pintu, lalu kejar kucingnya, niscaya sang kucing akan terbirit-birit lari keluar. Itu jika pintunya bukan pintu ndableg, yang kalau dibuka lantas maunya menutup dengan sendirinya. Setelah segala taktik konvensional saya jalankan dan sang kucing masih saja bertahan di dalam kamar, akhirnya dengan menggunakan cara yang awalnya  tidak terpikirkan sang kucing berhasil dikeluarkan dari kamar. Lalu, apa rahasianya? Pencet saja bel untuk memanggil perawat.

Membunuh nyamuk. Entah kenapa ada banyak sekali nyamuk di kamar rawat inap. Para perawat bahkan menawarkan untuk menyemprot kamar dengan obat nyamuk, yang saya tolak. Menepuk nyamuk juga bukan pilihan bijak, lha wong tangan kiri saya ditancapi selang infus. Jawabannya adalah raket listrik. Selain mampu mengurangi jumlah individu nyamuk, barang satu ini entah mengapa sangat menghibur naluri purbawi saya. Bau nyamuk gosong seolah menjadi aroma kemenangan.

Mengenali pesohor publik. Ada sebuah televisi di kamar rawat inap saya (televisinya berwarna lhoooo … ), walaupun hanya untuk menonton saluran tidak berbayar (bukan saluran TV kabel atau satelit). Saya harus mengakui bahwa saya kurang gaul jika sudah berkaitan dengan dunia artis. Di bawah bimbingan si menthel ituh yang menemani saya praktis sejak saya masuk rumah sakit, saya jadi tahu wajah dan nama beberapa orang yang mestinya terkenal itu.

Buku atau majalah adalah sumber ilmu yang menghibur. Ya, di kamar memang ada televisi dan saya juga masih bisa online, tetapi sering saya ingin menghibur diri dalam kesunyian (aih sedaaap). Buku atau majalah adalah jawabannya. Saya punya waktu untuk menyelesaikan beberapa nomor majalah National Geographic yang sudah lama tak sempat dibaca. Si menthel ituh bahkan sudah menyelesaikan buku The Last Concubine setebal lebih dari 600 halaman.

Keragaman makanan. Membawa buah tangan bagi si sakit mestinya dapat menjadi hal yang menyenangkan bagi si sakit. Tidak selalu begitu sebenarnya jika buah tangan yang dibawa berupa makanan dari jenis yang kira-kira sama. Apalagi jika makanannya adalah makanan yang tidak tahan lama atau makanan yang dipantangkan oleh dokter. Saya sendiri menerapkan jurus “yakin”, maksudnya yakin dibawakan buah tangan. “Nanti kalau ke sini bawakan saya lengkeng” atau “nanti bawakan saya pempek“. Jika bingung mau minta apa bilang saja “ndak penting enak, yang penting mahal“. Perkara yang dimintai kelimpungan mencari barang pesanan, itu urusan dia. Mungkin di masa datang perlu juga diberi pengumuman : Dengan tidak mengurangi rasa hormat, alangkah baiknya jika buah tangan yang akan diberikan tidak dalam bentuk barang atau karangan bunga (lha saya kan ndak makan kembang).

Perawat. Mereka ini orang-orang yang luar biasa yang pekerjaannya tidak hanya pekerjaan yang secara langsung terkait dengan hal-hal medis. Dalam kasus saya, para perawat juga menjadi semacam satpam kamar yang mengingatkan banyak hal seperti “pintu teras jangan lupa dikunci” atau “hp-nya jangan ditaruh sembarangan“. Kadang mereka mengingatkan secara tidak langsung … dengan bertanya “sudah mandi?” atau “ini kamar kenapa jadi warnet?

Jadi begitulah, dalam kasus saya, masih ada banyak hal yang bisa saya pelajari dengan menyenangkan di rumah sakit.

49 orang ikut ndobos

1

26 August 2009 00:28:51

yudhi

sido tahlilan kapan om ?

2

26 August 2009 00:33:47

Epat

cepat sembuh pakde, biar bisa ke kintamani….
*pamrih* hihihi

3

26 August 2009 00:37:19

tongki

akhirnya sembuh atau malah tambah parah penyakit jeroannya?

*salam kenal*

4

26 August 2009 01:40:05

geblek

cepet sembuh ndoro

5

26 August 2009 02:32:25

antyo rentjoko

Lha piye to, sakit kok posting. Tapi hebat, ada tipi berwarna. Iri betul saya. Hikmah tentu ada: selama di RS, skill mainin raket meningkat. Ada juga sih mudaratnya: si menthel jadi belajar untuk jadi concubine entah siapa. BTW, kalo denger njenengan sakit, sata langsung ngontak perawat bernama Jeni: “Itu Rudy kenapa?” Klarifikasi dia saya percaya.

6

26 August 2009 05:06:17

serdadu95

Tempat belajar yg aneh, yg dipelajaripun juwega aneh. Tapi memang, belajar itu bisahh dimana saja — termasuk di rumah (yg katanya sedang) sakit.

Semoga lekas sembuh PakDhe.

7

26 August 2009 06:38:23

dewi

holoh…masuk untuk kedua kali ya? bandel sih si om.. cepet sembuh yho..

8

26 August 2009 08:23:13

-tikabanget-

Ini sederet prestasi lain :
– Akhirnya tau siapa itu Syaiful Jamil
– Akhirnya nonton Take Him Out
– Akhirnya liat yang namanya Afghan
– Akhirnya tau siapa itu Ridho Roma

Selamat.. Selamat..

9

26 August 2009 09:09:20

bandit pangaratto

hahaha…..

sakit itu bagian dari kenikmatan hidup kawan… :D

10

26 August 2009 09:55:57

pitik

sakno rek…

11

26 August 2009 09:58:57

goop

tika ni lho, ngajarin pak dhe yang iya-iya nyahahaha
moga lekas baikan pak dhe

12

26 August 2009 10:04:49

yusdi

hooi tika i lho….*ikut2 mas goop*

cepet sembuh pakdhe

13

26 August 2009 10:07:58

Maya DP

Jadi udah sembuh belum sekarang? Moga2 lekas sembuh dan dapat segera beraktivitas yaaa…

14

26 August 2009 10:51:20

Fany

pakdheee….
huhuhuhu kok sakit…
wiken ini aku ke sana ya… :D

15

26 August 2009 11:08:03

Nazieb

“sudah mandi?”

Pasti perawatnya tanya ke mbak tika.. :P

Dapatkan sumur segera, pakde..

16

26 August 2009 11:20:55

mpokb

duh, baru dengar pak mbilung sakit dari komennya non tika.. semoga ngeblog bisa membikin semangat supaya lekas sembuh yak..

17

26 August 2009 11:22:29

dina

Katanya klo sakit empedu karena sering kecapekan(soktahumodeON).
Jangan capek-capek ya pakdhee..
Cepet sembuh ya pakdhee..

18

26 August 2009 11:32:55

ndoro kakung

kapan sakit lagi? aku mau numpang baca national geographic-nya.

19

26 August 2009 11:38:41

dhodie

cepat sembuh pakdhe… dan ditunggu postingan Syaiful Jamil, Take Him Out, dan Afghan *lirik2 si menthel ituh* hahaha

-salam kenal-

20

26 August 2009 11:39:14

aaqq

cepat sembuh, pakde!!!
doa dari orang teraniaya lebih afdol katanya..
*aniaya diri sendiri*

21

26 August 2009 11:43:07

kenyo

perawatnya cantik ndak pakde?

22

26 August 2009 12:05:40

arya

wis dhangan pakde? ayo kapan kopdar meneh!

23

26 August 2009 12:08:17

zam

semoga lekas belajar!

24

26 August 2009 13:39:18

cK

ayo pakde makan jeroan lagi!

*dipancal*

25

26 August 2009 13:44:56

mbakDos

jadi udah tau siapa itu choky sitohang? :mrgreen:

26

26 August 2009 14:00:33

bangsari

jare gembul, sampeyan njaluk dioleh olehi duren. opo iyo?

27

26 August 2009 15:12:11

manusiasuper

pesan perawat satu lagi: “rokoknya dihabisin sekarang aja, sebelum nyonyahnya dateng”

28

26 August 2009 15:43:47

kopisusu

Hihihi, orang sakti bisa sakit juga tho ..

Cepet sembuh ya Pakdhe ;)

29

26 August 2009 17:57:10

mariskova

Yakin sakit, Pak Dhe? Lah itu online bahagia terus kok? Jangan-jangan cuma nyari suasana baru?
:D Get well soon.

30

27 August 2009 00:03:04

hedi

jadi, gosiptainment apa yg lagi “in” sekarang?

31

27 August 2009 00:35:32

sandal

Buruan sembuh Dhe, besok kalau ke Jogja saya traktir di angkringan tugu wis.

32

27 August 2009 01:44:20

dita.gigi

pakdhe sudah sembuh?

hadyuh itu si tika ngapain ngasi tontonan take me out… ndak mutu itu… tapi kalo saipul jamil masih lebih mutu laah… *dipancal*

33

27 August 2009 02:30:37

bangaip

Selamat beristirahat, Pakde

34

27 August 2009 06:14:41

meong

*ngakak baca komen tika*

ayo tika, levelnya pakdhe masih segitu.
udah tahu manohara blm?
udah nonton sinetron inayah blm?
udah…udah…udahh apa ya?

gek ndang dhangan nggih pakdhe… :D

35

27 August 2009 10:01:29

Yahya Kurniawan

Tapi jangan terus kesenengan sakit, lho dhe.

36

27 August 2009 11:53:27

desty

“ndak penting enak, yang penting mahal“

tapi kalo ga bisa dimakan ya sakit hati juga pakde..

37

27 August 2009 12:02:07

Fitri Mohan

Lah ternyata Pakde sakit. Pantesan kemaren2 kok mengusulkan minyak urus-urus dan darah beruang. Cepet sembuh ya Pakde.

38

27 August 2009 14:53:37

Chic

pakdheeeee… cepet sembuh yaaaaa….
*hugs*

39

28 August 2009 03:04:49

nicowijaya

mau dikirim pangsit ngga dhe?

40

29 August 2009 08:13:16

adipati kademangan

cepet nyari makan sendiri, jangan tetep berharap makan dari buah tangan. Cepet sembuh pakdhe.

41

29 August 2009 09:51:22

yati

masih belajar atau udah lulus? :d tika naik kelas jadi guru ya skarang…haha…

42

31 August 2009 13:57:43

omith

RS nya ndak ada wifinya to pak dhe?
smoga lekas bisa makan apa aja, tanpa sakit lage.

*tx budhe Jeni (hugz), lirik spageti

43

01 September 2009 20:13:03

Ade Fadli

semoga selalu sehat pak….

44

01 September 2009 22:59:30

-GoenRock-

Tik, prestasi2mu itu mbok ditulis di tret berbagi prestasi di milis :lol:

45

03 September 2009 08:30:12

Sharon

gyahahahaha… tapi tau dewi persik sama marshanda tho :P

46

03 September 2009 17:33:12

itikkecil

cepat sembuh pakde….

47

23 September 2009 11:01:30

didut

gak ada skrinsut perawatnya kurangvalid pakde

48

28 September 2009 11:54:03

yusuf81

moco nacional geographic kadang bikin weteng mules, huh!

49

21 June 2010 11:31:59

Yohan Wibisono

Cepet sembuh pakde..

Ikutan Ndobos

|