1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Terbang Nyaman

airline-fees-sb0527bd.jpg

Dahulu saya berpendapat bahwa saya bukanlah jenis orang yang rewel dalam hal bepergian dengan pesawat terbang. Mau pakai perusahaan penerbangan apa saja tidak masalah, yang penting jam keberangkatan dan kedatangannya bukan pada jam-jam “aneh” (jam di mana saya harus jalan bergandengan dengan genderuwo). Lantas, kerewelan dimulai pada saat saya harus terbang jarak jauh (long-haul flight). Apa yang saya maksud dengan jauh itu, jika lama penerbangan sudah lebih dari 6 jam terbang non-stop. Sebenarnya kerewelan itu asalnya ya dari daya tahan tubuh saya saja. Tubuh saya sebetulnya mulai rewel setelah 4 jam terbang terus menerus, terutama jika terbang di kelas sarden (istilah yang lebih halus menyebutnya: kelas ekonomi).

Kerewelan begini sebenarnya bisa diredam dengan kenyamanan selama bepergian jarak jauh itu. Tidak hanya kenyamanan selama di dalam pesawat, tetapi juga kenyamanan sebelum terbang dan sesudahnya. Antrian yang tidak panjang dan proses yang tidak bertele-tele pada saat check-in, ruang tunggu yang menyenangkan, proses naik ke dalam pesawat yang tidak seperti orang rebutan minyak tanah, suasana, pelayanan dan hiburan di dalam pesawat, dan akhirnya proses pengambilan barang yang tidak menggelisahkan seperti orang puasa nunggu bedug (sementara di depannya ada es teh manis yang gelasnya sudah “keringetan”).

Jalan keluarnya gampang saja sebenarnya. Beli saja tiket kelas bisnis atau kelas satu (first class) sekalian. Hanya saja, karena sebagian besar perjalanan yang saya lakukan adalah perjalanan kerja dan kantor-kantor saya agak-agak gimana gitu kalau ada yang beli karcis selain kelas ekonomi, maka lupakan saja itu kelas yang “dijamin” nyaman tadi. Lantas bagaimana? Bagi saya pilihannya adalah terbanglah dengan perusahaan penerbangan yang “baik”. Lantas, ukuran baik itu bagaimana? Ada sebuah daftar yang dikeluarkan oleh Skytrax dan daftar tersebut saya jadikan panutan dalam memilih perusahaan penerbangan mana yang akan saya gunakan.

Skytrax menelaah perusahaan penerbangan yang ada di dunia (tidak seluruhnya). Hasilnya adalah daftar yang memuat perusahaan penerbangan mulai dari yang non-bintang hingga bintang 5. Saat ini hanya ada 6 perusahaan penerbangan yang dikategorikan berbintang lima, yaitu Asiana Airlines (Korea Selatan), Kingfisher Airlines (India), Qatar Airways, Cathay Pacific (Hong Kong), Malaysia Airlines dan Singapore Airlines. Ada banyak hal mulai dari pelayanan di darat hingga di dalam pesawat yang ditelaah. Dalam persaingan jasa angkutan udara yang ketat saat ini, pelabelan bintang begini menjadi salah satu alat jual yang penting.

Lantas, Garuda ada di mana? Bintang 3 … yang sedang-sedang saja. Jujur saja, ada peningkatan pelayanan yang saya rasakan dari Garuda yang berambisi untuk naik kelas ke bintang 4 pada akhir tahun ini, the best cabin crew pada tahun 2010 dan pasang target bintang 5 pada tahun 2012, begitu ujar Agus Priyanto, Direktur Layanan Niaga Garuda Indonesia. Mungkinkah target tersebut dicapai? Mungkin saja. Apalagi pada tahun 2011 rencananya armada Garuda akan diperkuat dengan pesawat 777-300ER dan 787-8, selain sekarang para awak kabin Garuda sudah bisa senyum dan pilotnya sudah tak lagi pelit berbagi informasi penerbangan.

sq2.jpg

Kembali ke persoalan kerewelan saya tadi, pelayanan adalah hal utama bagi saya pada saat harus terbang lama. Belasan jam berada di dalam cerutu kaleng terbang begitu bukan hal yang menyenangkan jika hanya duduk diam. Apalagi saya selalu sulit untuk tidur dalam penerbangan. Dingin, kering dan dengungan mesin pesawat. Tempat yang paling pas bagi saya untuk menghibur diri adalah di bagian belakang pesawat. Bukan di toilet, tetapi di “dapur” pesawat. Seringkali saya tidak sendiri di tempat ini, sering ada penumpang lain yang juga menjadikan tempat ini sebagai tenpat pengusir rasa bosan. Keramahan awak kabin sebenarnya dapat diuji di tempat ini. Ada yang ramah mengajak berbincang, ada yang menawari minum seolah penumpangnya sedang bertamu, tapi ada pula yang tatapan matanya seolah berkata “ini penumpang bagusnya dipaku saja di tempat duduk”.

Menggunakan transportasi udara memang tidak selalu nyaman. Seringkali, penumpang sendirilah yang harus berusaha membuat dirinya nyaman, termasuk dalam hal memilih perusahaan penerbangan mana yang akan digunakan.

Gambar atas diambil dari sini.

30 orang ikut ndobos

1

27 September 2009 02:20:52

mastongki

boleh lho saya diajak naik kelas sarden (atau makarel) yang lebih dari 4 jam, siapa tau situ terhibur :)

2

27 September 2009 02:58:42

neng oCHa

kalo mau menikmati travelling ya memang enak pakai pesawat Garuda, pakdhe…Tapi konsekuensi nya yaaa, merogoh dompet dalam-dalam… Hehehe

Merogoh dompet dalam-dalam? Itu dompet atau goni? -Mbilung-

3

27 September 2009 03:30:05

nicowijaya

ini riwil yang semi ilmiah, ada riset berdasarkan pengalaman. hemm… oqelah kalo beggitu

4

27 September 2009 05:45:07

fahmi!

aku pingin ngincipi terbang naek pesawat tempur. kayak gimana rasanya ya? hihi :D

Pesawat tempur yang gimana Mi? Buru sergap atau angkut? -Mbilung-

5

27 September 2009 05:45:57

desty

pakdhe naik garuda? itu sih kelas tuna bg saya.. hehe

Lho??? ada kelas tuna??? … ndak amis? -Mbilung-

6

27 September 2009 08:16:26

sal hutahaean

Kelas saya masih pesawat yang “kernetnya” dipaksa kerja rangkap jadi pedagang asongan.

Dan kau beli pula barang dagangannya … kaya kali kau bang -Mbilung-

7

27 September 2009 09:55:56

arya

loh, malaysia di atas garuda? aku 2x naik MH kok ndak asik ya. kain pelapis kursinya jelek, pitch buat dengkul kecil. lebih jelek drpd garuda. tp servicenya MH emang top sih hehehe

Jenis pesawatnya apa Yak? Short-haul flight ya? -Mbilung-

8

27 September 2009 10:34:59

goop

kalau yang pilotnya sambil ngudud dan membuka separuh jendela persis sopir truk pernah ngerasain belum, pakde?

Pernah, walaupun gak buka jendela. -Mbilung-

9

27 September 2009 14:08:27

Fickry

dan akhirnya proses pengambilan barang yang tidak menggelisahkan seperti orang puasa nunggu bedug (sementara di depannya ada es teh manis yang gelasnya sudah “keringetan”).

Fickry Adequate likes this.

10

27 September 2009 14:55:52

kangbas

Karikaturnya nyindir AA.. Tiket murah, tapi diatas apa-apa mbayar.. “..Pintu darurat ada dibelakang anda, silahkan masukkan koin untuk selamat :D…”

11

27 September 2009 15:23:09

cK

wogh ngambilnya fotonya kendid?

Ndak Chik -Mbilung-

12

27 September 2009 17:25:25

uji

terbang terbang

13

27 September 2009 19:02:53

arixx

yang ditumpangi munir ke belanda itu pesawat dg kategori bintang berapa ya?

14

27 September 2009 21:28:48

hedi

itulah sebabnya aku paling seneng minta seat di bagian tail (sering bikin bingung petugas check-in) :D

Lha ya bingung mesti. Ndak ada kursi di vertical stabilizer Sam -Mbilung-

15

27 September 2009 21:42:06

queeny

yuhuuuuuuu aku datanggggggggg

bawa OOT ini :

DIAN SASTROWARDONO, SANDRA DEWO, LUNA MOYO n QUEENY O GUSSOVA mengucapkan MINAL AIDIN WAL FAIDZIN muhun mahab lahir en batin. Angkat GELAS mu pakde, LET’S CELEBRATE *ROCK*

16

27 September 2009 22:01:21

geblek

kapan² kalau dapet tiket kelas sarden yg lebih dr 4 jam dan ndak dipakai buat saya ajah ndoro :)

17

27 September 2009 22:56:44

zam

selama awak kabin Garuda masih “senior-senior” terus yang dikeluarkan, rasanya saya merasa “kurang nyaman” terutama dalam pengelihatan..

tapi kalo awak kabinnya sampai “ngumpet” di bagasi atas pesawat gitu.. bikin saya juga mikir-mikir.. jangan-jangan itu awak kabin lebih suka ngumpet di situ daripada ngurusi penumpang.. :D

*boarding*

18

28 September 2009 03:32:11

DosGil

Setuju Pakde mBilung! Cathay cocok masuk dalam bintang lima. Eh tapi aku belum nyobain Asiana Airlines (Korea Selatan), Kingfisher Airlines (India), Qatar Airways, dan Singapore Airlines.

Cathay kalau compare dengan MAS masih lebih asyik Cathay namun kursi pesawat baru Cathay ndak nyaman je …

19

28 September 2009 08:03:31

kenyo

wah ngapain tuh pakde di “dapur” pesawat

20

28 September 2009 10:53:16

mbakDos

cih! dari bali aja pake SQ!
berarti nanti kalo aku ke sana, diterbangin pake SQ juga ya :mrgreen:

21

28 September 2009 13:25:24

-alle-

6 jam nonstop itu dari mana ke mana om?
saya pernah sih lebih dari 6 jam Jogja-jakarta,. tapi pake bus patas :P

22

28 September 2009 13:31:06

mikow

kapan yah garuda terima pramugari baru lagi yg masih fresh, selama ini liat pramugarinya kok tua2 semua ya :)

23

28 September 2009 15:37:35

pitik

pernah numpak neng sayap pesawat om?mesthine isis yo…

24

28 September 2009 19:14:14

fahrul

Penerbangan jarak jauh itu 6 jam terbang non stop? Coba aja naik CASSA wiro sableng 212 kang. Buat saya 2 jam aja udah berasa jauuuuh banget! Apalagi saat bumpy itu pilot nyantai aja ngudut sambil membetulkan posisi GPS mobile (satu-satunya alat navigasi yang dia bawa) yang dia letakkan di atas panel istrumen yg sudah tidak berfungsi lagi :)

Cassa 212, pesawat tangguh itu. Saya suka. Roel…pernah coba naik SC.7 Skyvan? … FUN. -Mbilung-

25

28 September 2009 19:22:35

Retno Dharmawan

anakku senengnya naik Qatar Airways karena makanannya mayyan enak katanya…terakhir naik Emirates B-777, biar kelas sarden juga berasa kelas tenggiri ukuran medium, mayyan nyaman juga hi…hi..hi…hanya pengambilan barang di bandara agak lammmaa…naik Etihad juga lumayan, koleksi film2 dan entertainernya banyak jadi anak2 gak bosyen, concernku dalam penerbangan adalah agar anak2 nyaman, bapak ibunya mah dah biasa menderita…wkwkwkwk…

Ndet…Qatar asik, cuma berhenti sekali kan? Naik Emirates dari Doha … yahahahaha, itu pilotnya gak tahan liat airport, bawaannya turun terus. Doha – Dubai – Maldives atau Colombo – Singapur baru Jakarta. -Mbilung-

26

01 October 2009 11:59:58

Dian

Pernah sekalinya naik Malaysian Airlines malah di tumpahin nasi kare sama pramugara nya. Mending kalo ganteng,,,bisa minta no telpon ama fb nya sekalian, lha ini bukannya gak ganteng sih, tp not my type laahh (*nggaya…). Eh trus doski stroberi ngasih bingkisan gratis biskuit sama kacang bawang, padahal pengennya dikasih tiket PP jkt-paris gratis.. ngarep.com

27

06 October 2009 09:46:50

Ahmad

jadi kepingin….

28

14 October 2009 10:05:08

reez

Yg penting…. enjoy aja….^__^

29

02 December 2009 23:12:01

Rinsan

Pak Bos, sepertinya aku kenal betul dengan foto ini, lokasi dan penerbangannya.

Abang kenal juga tak dengan perut yang dibungkus kaos hijau itu? -Mbilung-

30

21 June 2010 11:23:20

Yohan Wibisono

pgn kenalan pa emg pgn ambil minum???

Ikutan Ndobos

|