1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Menjadi Si Bolang (Bocah Hilang) 3

rfb1.jpg

Pulau Moromaho itu pulau yang relatif kecil saja ukurannya, saya menduga-duga hanya 100-an hektar. Tetapi jika waktu surut, ukuran pulau ini bisa bengkak beberapa kali karena karang yang tadinya ada di bawah air seolah muncul ke permukaan. Ada sebuah mercusuar di sini, tetapi penjaganya entah di mana. Sebagian pulau ini ditanami kelapa, entah sejak kapan. Seorang petani kopra yang saya temui bercerita, dia pertama kali ke pulau ini untuk menemani kakeknya membuat kopra tahun 1974. Sebagian lain lahan pulau ini ditumbuhi bakau yang menjadi tempat bersarang Angsa-batu kaki-merah (Sula sula) (foto di atas). Saya tidak menemukan sarang Cikalang besar (Fregata minor) di sini, tetapi mungkin saja ini bukan musim burung ini untuk bertelur.

rawa.jpg

Menjelajahi hutan bakau untuk menghitung sarang bukan pekerjaan ringan untuk orang dengan usia dan stamina seperti saya. Agak berat rasanya mengangkat kaki yang bolak-balik terbenam di lumpur bakau hingga lutut, atau menjaga keseimbangan pada saat berjalan di atas akar-akar lutut bakau. Sudah lama memang saya tidak melakukan pekerjaan ini. Jika saya boleh girang, maka itu adalah karena mata saya masih awas untuk melihat burung. Jika ada pestasi lain yang boleh dibanggakan adalah, saya keluar dari hutan itu tanpa satu kotoran burungpun yang mendarat di kepala saya.

bandeng.jpg

Ikan menjadi lauk utama sebagai teman nasi. Begitu mudah didapat, begitu segar. Tinggal pilih, bakar atau goreng. Selain laut, bagian bawah hutan bakau menyediakan begitu banyak ikan yang sangat mudah ditangkap. Sekarang tinggal faktor bosan saja yang berbicara. Pertama kali makan komentar yang terlontar adalah “waaaah enak sekali“, hari berikutnya, “enak“. Hari berikutnya lagi, tidak ada komentar. Lantas esoknya, “ada yang lain?

surut.jpg

Hidup dikelilingi air maka soal mandi sepertinya bukan masalah. Salah! Kami dikelilingi air laut. Bisa saja berenang pada saat pasang tengah hari, tetapi sesudahnya harus dibilas dengan air tawar bukan? Ini dia soalnya, tidak ada air yang benar-benar tawar di pulau ini. Maka air sumur yang sedikit payau dan (awalnya) berbau adalah pilihan satu-satunya. Kami ada membawa bergalon-galon air tawar memang, tetapi itu lebih untuk keperluan minum dan memasak. Jika saya boleh pamer ke seseorang soal mandi maka saya akan bilang “Ini benar-benar pulau idamanmu nduk.”

Sore dan senja hari adalah saat yang menyenangkan di pulau ini. Tidak panas dan pemandangannya luar biasa indah untuk saya. Duduk di pantai beralaskan daun kelapa kering, menyesap kopi atau teh hangat sambil menunggu matahari terbenam, aih … sampeyan berharap ada pujaan hati duduk di samping. Ya di samping, bukan di pangkuan, berat soalnya apalagi setelah seharian kaki ini letih diajak berjalan.

Gelap mulai datang, demikian pula dengan masalah terbesar hidup di pulau ini. Nyamuk memang banyak, tapi ini tak seberapa. Masalah utama adalah agas, serangga kecil sekali sejenis lalat yang gigitan serta gatalnya dijamin terasa untuk beberapa hari setelahnya. Ada bintik merah kecil di kulit yang seolah meraung-raung minta digaruk. Terlalu kerap digaruk, luka adalah hasilnya. Satu dua bintik merah, tidak masalah, tetapi saya memiliki puluhan bintik merah di satu kaki saja. Entah ada berapa di kaki sebelahnya, tangan, leher dan muka.

hotel.jpg

Jika nyamuk dan agas merajalela di pulau ini, lantas bagaimana bisa tidur. Ya tidurlah di luar pulau. Rumah-rumah panggung sementara yang dibangun di wilayah pasang surut oleh para petani kelapa pada saat mereka membuat kopra adalah hotel mewah. Bebas nyamuk, agas dan angin. Hangat dan menyenangkan, ditambah dengan obrolan ringan di malam hari. Saya tinggal di pondok Pak Rusli yang sudah satu setengah bulan di pulau ini membuat kopra. Tahun ini hasil kebunnya lumayan katanya, walaupun tak sampai 20 ton kopra. Entah berapa hasil yang didapat kawan-kawannya yang lain. Saat ini dia sedang menunggu kapal yang akan menjemputnya dan membawa kopranya ke Bau-Bau. Enam bulan lagi, dia akan datang lagi ke pulau ini untuk membuat kopra.

diving.jpg

Pada saat luang, menyelam adalah kegiatan yang paling saya suka. Wakatobi terkenal ke berbagai penjuru dunia sebagai salah satu tempat tujuan wisata menyelam. Semua titik selam yang sudah saya selami di Wakatobi benar-benar indah. Jumlah jenis ikan dan karangnya, wuiiiih … mana tahan. Bahkan di Pulau Tomia, ada sebuah diving resort yahud kelas atas. Resort ini bahkan memiliki bandar udara sendiri yang didarati pesawat charter dari Bali. Konon kabarnya, resort dengan paket seharga ribuan Euro ini sudah penuh hingga akhir tahun 2010. Entah benar entah tidak.

hotel2.jpg

Hidup di pulau ini selama beberapa hari benar-benar mengingatkan saya akan waktu pada saat semua tampak begitu sederhana. Saya berharap, suatu hari nanti saya akan kembali lagi ke tempat ini.

27 orang ikut ndobos

1

08 November 2009 11:20:21

didut

semoga keasriannya akan selalu terjaga ya pakde

2

08 November 2009 12:21:08

SBC

Asyik… Pak Dhe nonton manuk lagi… Sarangnya Sula banyak Pak Dhe?

3

08 November 2009 14:04:38

antyo rentjoko

Ikan yang mudah ditangkap? Woooow. Tapi bosen juga.
Gak mau nyamuk? Tidur di luar pulau. Tapi gimana warga setempat “bersahabat” dengan nyamuk?

Lha pulaunya tidak berpenghuni (tetap) Mas Paman. Pendatang sementara ya tidur di gubuk jauh dari darat itu -Mbilung-

4

08 November 2009 17:31:33

yati

gubug di atas air?

5

08 November 2009 17:40:11

hedi

tidur di mana-mana ya gampang, tinggal merem aja :P…eh sampeyan ga bawa rombongan Nat Geo Adventure, sopo ngerti aku bisa nonton sampeyan kan :D

6

08 November 2009 17:48:20

joe

wah..tangkapan ikannya banyak juga pakde

7

09 November 2009 09:42:53

Chic

nyeeeeeeh.. mengiri sangaaaaaat… :cry:

8

09 November 2009 09:44:57

bangsari

marahi pengin wae.

9

09 November 2009 10:26:02

-GoenRock-

Mbok kalau plesiran kek gini ajak2 saya pakdhe, tak syuting wes, tak bikinin trip video wes *melas*

10

09 November 2009 11:02:39

clingakclinguk

kegiatannya seru sekali sepertinya, jadi pengen jalan-jalan, liburan *tapi cuti tahun ini sudah habis*

11

09 November 2009 13:35:07

nina

njenengan iki ndagel, la piye sing arep ketelekan mustaka njenengan, la nganggo topi ngonoww …..

haih … titen -Mbilung-

12

09 November 2009 13:41:28

nina

sama saya punya pertanyaan, apakah ada spider yg bisa bikin sarang bentuknya seperti sarang burung, meski ukurannya kecil saja? saya nemu sarang di pohon khaki, ketika saya ambil sedikit sarangnya terasa seperti kumo no su.
saya penasaran. saya ada potonya.

13

09 November 2009 14:18:55

bakulrujak

dasar buruh kelas teri… pingin jalan aja susahnya minta ampun..

*meratap

14

09 November 2009 18:48:44

bukan facebook

wah keliatannya menyenangkan pakde…yang lalat kecilnya itu pake autan bisa ndak yah?

15

10 November 2009 02:43:42

Lekdjie gitu,dab..

Cuman mau protes judulnya,harusnya bukan bolang/bocah hilang…tapi selang/sepuh sepuh kok ilang,tulang/(pak)tua yg ngilang,atau jalang/(tiyang) jaler sing ilang…

16

10 November 2009 07:57:54

tokoribbon.com

Waduh iri aku dengan dengan si bolang yang bisa main kemana-mana..

17

10 November 2009 12:21:02

mpokb

agas, nyamuk.. waduh.. paling nggak kuat menghadapi keduanya.. wah, bisa dibuat dokumenter bolang versi dewasa ini pak.. :)

18

10 November 2009 18:10:56

zam

jadi inget pas ke tidung.

makan siang: asyik! ikan tongkol!
makan malam: ini tongkol, ya?
sarapan: aduh, tongkol lagi?
makan siang: *ambil telor dadar*

19

11 November 2009 11:54:45

tuteh

Hehe jadi inget cerita teman saya waktu malam minggu kemarin, “di pulau Ende minum kopi rasanya bukan dicampur ma gula, tapi GARAM.”
Mantab nih perjalanannya… nggak ada ditayangkan di tivi kah? :D hehe..;.

20

11 November 2009 20:18:10

aaqq

nanti ke sana lagi.. SAYA IKUUUUT

21

12 November 2009 06:08:37

Domba Garut!

Berulang-ulang kali saya selalu mengatakan kedalam hati bahwa seindah-indahnya LN, masih jauh lebih indah di Indonesia.. semoga harta karun ini terus bisa terjaga dan tulisan ini selalu mengingatkan kampret nyasar macam saya ini agar juga bisa pulang dan menikmati keindahan alam negeri sendiri.. salam hangat dari afrika barat!

ah…saya amat sangat setuju Kang Luigi -Mbilung-

22

12 November 2009 09:23:39

nonadita

*lirik komentar di atas*

Saya tau luar negeri cuma dari media massa dan cerita orang aja, jeh. Belum pernah keluar Indonesia. Tapi di Indonesia pun masih banyak titik yang saya pingin hinggapi.

Salah satunya tempat yang diceritakan om2 yang membuat ngiri ini…

23

23 November 2009 21:11:11

jarwadi

bikin saya jadi pengin saja pakde :D, kalau ngga mandi seminggu atau dua, ah biasa :D

24

01 December 2009 22:11:02

sandal

Hidup di pulau ini selama beberapa hari benar-benar mengingatkan saya akan waktu pada saat semua tampak begitu sederhana.

Sekarang complicated ya Dhe? :D

25

23 December 2009 00:40:16

suprie

dan saya pun iri…

26

07 January 2010 23:53:37

realita fantasy

wah,jadi pengen kesana..

27

21 June 2010 10:32:03

Yohan Wibisono

Minta tangkapan nya dong???

Ikutan Ndobos

|