1. Skip to navigation
  2. Skip to content
  3. Skip to sidebar

Perlukah?

ember.jpg

Saya kagum, sejujurnya, dengan keberanian Depkominfo mempublikasikan Rancangan Peraturan Menteri tentang Konten Multimedia (RPM-KM) untuk dilihat/dibaca dan dikomentari oleh publik. Saya juga senang dengan niat baik seperti yang tertuang pada bagian awal RPM-KM. Marilah rancangan tersebut dibaca, sebelum mengambil sikap. Begitulah, saya lantas membaca rancangan tersebut, berkali-kali, disertai dengan melihat-lihat sumber lain, salah satunya yang dilansir di situs Depkominfo di sini. Berkali-kali membaca karena sulit bagi saya untuk memahaminya. Hingga pada saat saya telah lelah membacanya, saya lantas tiba pada titik di mana saya bertanya, apa ini semua perlu? Bagi saya, itulah masalahnya.

Saya bukanlah ahli hukum, walaupun saya sering kali dihukum oleh guru-guru di sekolah dulu. Pada masa kuliah, hukum yang saya pelajaripun adalah hukum Mendel. Sudahlah, bagaimanapun bagi saya, hukum, aturan-aturan itu perlu. Ini bukan soal represi atau pembatasan, karena bagaimanapun yang namanya aturan tentunya ya membatasi. Persoalannya adalah, kembali ke pertanyaan saya di depan, apakah aturan-aturan yang tercantum dalam RPM-KM itu diperlukan?

Menurut pendapat saya, RPM-KM itu lebih diperuntukan bagi “Penyelenggara Jasa Multimedia” bukan end-user (pengguna layanan seperti saya). Setahu saya, dan sudah menjadi kewajaran yang umum, apa-apa yang diminta oleh RPM-KM sudah diberikan oleh para penyelenggara jasa dalam “Terms of Service” atau “Syarat atau Kebijakan Layanan”. Lagi pula, janggal rasanya membebankan tanggung jawab isi kepada penyelenggara bukan kepada pengguna layanan. Maka dalam hal ini, bagi saya, RPM-KM adalah hal yang janggal dan tidak diperlukan.

Lantas di dalam RPM-KM juga disebut soal Tim Konten Multimedia. Inilah Tim yang terdiri dari 30 orang, diketuai oleh seorang Direktur Jenderal, yang 50% anggotanya berasal dari unsur pemerintah dan 50% lagi dari unsur masyarakat serta bermasa kerja 1 tahun. Tugasnya? Menerima pengaduan dan memeriksa konten dan akhirnya menjatuhkan putusan apakah konten termasuk dilarang atau tidak. Jika konten dinilai harus dilarang, maka penyelenggara akan diminta untuk meminta pengguna menghapus konten. Jika pengguna emoh menghapus konten, penyelenggara harus menutup akses terhadap konten. Lantas, jika penyelenggara tidak patuh, maka menteri yang akan turun tangan memberikan sangsi terhadap penyelenggara. Lantas, konten yang dilarang itu yang bagaimana? Ada di Pasal 6 dan 7 RPM-KM, dan menurut saya isinya sungguh karet. Kesia-siaan.

Sudah selesai? Belum. Berikutnya adalah, bagaimana nanti implementasinya jika RPM-KM ini setelah resmi menjadi Peraturan Menteri? Pakai ilustrasi saja. Misalnya, adalah saya seorang bocah tua nakal menulis di blog yang hostingnya di sebuah penyedia jasa layanan hosting blog dalam negeri. Lalu sebuah tulisan saya dianggap keterlaluan nakalnya oleh Tim Konten Multimedia. Maka yang akan terjadi adalah, seperti yang sudah saya tulis di atas. Tetapi saya tak kalah goyang, tulisan tersebut saya pindahkan ke layanan blog di luar negeri (misalnya WordPress) … apa yang bisa dilakukan oleh Tim Konten Multimedia? Meminta Menteri menghubungi Matt Mullenweg di WordPress lantas berkata “Pak Matt…saya pesan, itu blog si bocah tua nakal engkau tutuplah aksesnya. Jangan pake lama ya. Eh iya…kalau tak engkau tutup aksesnya, kucabut nanti ijin usahamu.” (catatan: ini dialog fiktif yang sudah diterjemahkan). Bisa begitu?

Ringkasnya, semua ini tak perlu. Penyelenggara layanan tak perlu dihukum karena kelakuan penggunanya dan penggunanya sudah diberi aturan dalam bentuk “Terms of Service” atau “Syarat atau Kebijakan Layanan” yang diterapkan oleh penyelenggara layanan. Lagipula, jika Depkominfo memiliki sumberdaya (termasuk “energi”) untuk melanjutkan semua proses untuk menjadikan Rancangan Peraturan Menteri menjadi Peraturan Menteri, alangkah baiknya jika sumberdaya itu digunakan saja untuk mendukung atau menambah dukungan bagi Kampanye Internet Sehat, menggalakkan peningkatan mutu konten lokal dan memperbaiki infrastruktur internet di negara ini.

Begitu menurut saya. Tabik.

Gambar oleh Paman Tyo diambil di sini.

30 orang ikut ndobos

1

15 February 2010 01:52:23

blontank poer

sepakat sepenuhnya. gamblang… tapi, yang terpapar di atas adalah argumentasi Si Mbilung. Si Togog pasti punya kemauan sebaliknya…

Omong-omong, Togog-nya yang mana ya? yang berinisial T apa S? xixixix….. Terserah….. Siapanya…. :p

2

15 February 2010 01:54:16

mbakDos

akhirnya berhasil juga menyelesaikan bacanya? :mrgreen:

*saya kok nggak tahan pengen komentar*
dasar bocah tuwa nakal tukang ndobos! :lol:

3

15 February 2010 05:08:16

uulgrs

lhek ngono ganti ae ember e Pakdhe, mesti kuwi ember import teko chino .. piye Padhe, biasa e lek made in amerika atau eropa kan lebih okayyyyyy

4

15 February 2010 06:17:43

meong

kalo aku, jujur aja, ga baca dan males baca RPM itu, dhe. ga betah. hihihihi…
tp pertanyaan pakdhe bener: (RPM itu) nggo opoooo?

5

15 February 2010 09:05:22

didut

baca reviewnya dari sini aja udah cukup kekeke~

6

15 February 2010 09:49:20

Alderina

Mending buat nambah infrastruktur dari pada riwil ngurusin ini itu yg pasti ribet utk diurusin.

Saya yg 30menit dari Surabaya aja kesusahan dapat akses internet dari speedy, infrastruktur ga mendukung kata mbak speedy :(

7

15 February 2010 09:55:27

yati

mumet liat rancangan aturan itu….ga jelas dan ga perlu. kok ya kerjaan gitu diurusin, internetan aja masih susah

8

15 February 2010 10:19:20

Toni @ NavinoT

Kabarnya, publikasi dan termasuk juga uji publik memang wajib dilakukan. Kalau tidak ada publikasi atau publikasi tak jelas, itu baru aneh. Jadi tak perlu terlalu kagum lah dengan “keberanian” departemen tertentu :D.

9

15 February 2010 10:22:29

wiwikwae

Klo pake WP dicekal, ya ganti pake blogspot. Klo dicekal juga, ya pake tumblr, multiply, detik, kompasiana. di cekal juga? Balik lg pake WP dg akun lain, tgl lht siapa yg kurang kerjaan nantinya. :D

10

15 February 2010 10:24:40

Oom Yahya

Rumit rumit. Nampaknya sudah saatnya istilah “pemerintah” diganti “pengayom”

11

15 February 2010 10:40:03

Oom Yahya

Huaaaa, hiks, hiks, komen saya gak muncul.
Error in connection atau dimoderasi ini ya? :(

Tertangkap Askimet Mas :D -Mbilung-

12

15 February 2010 10:41:31

clingakclinguk

rancangan aturan ini emang emberrrrr…bgt deh ah

13

15 February 2010 10:53:36

mas_stein

sepakat sama sampeyan pakdhe, masih banyak yang lebih penting untuk didahulukan daripada ngurusi penyelenggara. wong ngenet masih lambat dan mahal kok sudah dilarang-larang

14

15 February 2010 12:01:41

pinkina

tumben ngeblog serius2 Pak :D

15

15 February 2010 13:11:22

hedi

sudahlah, RPM konten itu memang ndak mutu kok…mosok gara2 HP bisa buat ngerekam adegan porno, terus HP mau dikontrol pemerintah gitu? Tabik lah

16

15 February 2010 13:21:55

kang bas

halah… lha wong bau proyeknya menyengat gitu kok ya…
mbikin proyeknya yang canggih dikit napa…

17

15 February 2010 14:58:51

dewi

jadi inget postingan burung prenjak. buat apa? yah buat mengandangkan (membungkam) makhluk2 yg terlalu crewet itu loh… :P

18

15 February 2010 23:00:24

arie rahayu

“Eh iya…kalau tak engkau tutup aksesnya, kucabut nanti ijin usahamu.” (catatan: ini dialog fiktif yang sudah diterjemahkan). Bisa begitu?”

Kasus internet yang di Cina bukan mirip gitu ya pak?

19

16 February 2010 01:39:36

richo

wah ga tau aku aturannya gimana….. bingung ahhhhh

20

16 February 2010 03:31:36

sapiterbang

menteri harus ngeluarin permen paling tidak satu
….sebelum di reshuffle

;))

21

16 February 2010 14:53:42

indonesiaHAI

cuma cari proyek aja tuh pemerintah. tanya anggarannya berapa? diaudit BPK gak, diaudit sama KPK gak, diaudit sama, LPK gak….??
ada-ada aja kerja pemerintah :)

22

16 February 2010 21:13:45

bukan detikcom

sesungguhnya itu ndak sia-sia…bayangpun berapa budget yang diperlukan untuk itu semua…hmmm…slurrrppp…nyam-nyam…

23

19 February 2010 12:20:35

AngelNdutz

byuuuhhh emang cari kerjaan keknya..bener Om, buat apa nambah kerjaan, kerjaan yang sekarang saja yang dimaksimalkan >.<

24

21 February 2010 06:43:36

Gage Batubara

lucu lagi, ketika mereka mengusulkan untuk tidak boleh anonim atau menggunakan nama samaran. orang batak bilang, pekok!

25

22 February 2010 12:06:15

escoret

wah,bakal kie…blogku termasuk blog mesum..hahhahah

26

22 February 2010 12:07:28

escoret

* tambahin*

biasa pakde,kyk ga tahu endonesia..mentri anyar….kemaki dan sensasi itu wajib….biar bsk2 di pake lagi….

27

27 February 2010 14:41:21

prazt

itu seh hanya pekerjaan yg sia2,sama seperti kebijakan yg dulu tentang pemblokiran situs2 yg mengandung pornografi…toh skarang dah g ada gunanya lg…

28

27 February 2010 21:50:14

surin welangon

semua tergantung niatnya( : kitab suci ), segala aturan pasti banyak celah yang akan menimbulkan aturan2 baru, owalah..indonesia

29

08 March 2010 02:27:18

yusuf81

ancene wong gak isooo iku sing nggawe aturan…….

30

21 June 2010 10:21:57

Yohan Wibisono

Asal berbicara tapi gak tau apa yang harus dilakuin setelah itu????…itulah negara kita..

Ikutan Ndobos

|