Jangan Lupa Pulang Mas

mas.jpg

Pada saat si Mas, anak sulung saya itu, diterima di perguruan tinggi pilihannya, saya bertanya apakah dia akan pergi pulang dari Bogor ke Depok atau mau kos saja di Depok? Dia memilih yang kedua dan saya senang. Paling tidak dia harus belajar hidup mandiri, lepas dari ketiak orang tuanya. Begitu pikir saya sembari girang. Saya sendiri toh sudah mulai hidup terpisah dari orang tua sejak memasuki jenjang sekolah menengah. Istri saya yang pada awalnya gundah gulana, coba saya tenangkan. Si Mas akan baik-baik saja.


Beberapa hari yang lalu, saya beserta istri mengantarkan si Mas ke tempat kosnya (yang dia cari dan pilih bersama teman-temannya). Sebuah kamar sederhana tetapi tampaknya sudah membuat si Mas cukup bahagia. Saya kemudian sibuk merakit lemari kecil buat si Mas dengan obeng yang kekecilan, sementara sang Ibu sibuk mengingatkan si Mas tentang ini itu. Buat saya, semuanya ya datar-datar saja. Semua beres dan sang Ibu mengajak si Mas makan siang bersama, yang ditolaknya dan secara implisit mulai mengusir kami untuk pulang. Saya memeluk si Mas dan memberi nasehat basa-basi untuk hati-hati. Begitu keluar dari kamar si Mas sekonyong-konyong seperti ada yang mencelat dari ulu hati saya. Tiba-tiba saya merasa kehilangan si Mas.

Benar sekali, jika dibandingkan Ibunya, saya relatif jarang kumpul bersama si Mas. Saya sudah jauh lebih terbiasa dibandingkan istri saya dalam hal pisah dengan si Mas. Tetapi entah kenapa kali ini saya benar-benar merasa kehilangan. Saya seperti tersadar, jika nanti saya sedang pulang ke Bogor, si Mas mungkin saja tidak ada di kamarnya sambil pamer senyum cengengesannya itu. Jika si Mas kemudian memutuskan untuk tetap hidup sebagai anak kos sepanjang karirnya sebagai mahasiswa dan setelah lulus dia langsung bekerja dan ogah kembali menjadi penghuni tetap kamarnya di rumah, maka kemaren malam itu adalah malam terkahir dia menjadi penghuni tetap kamarnya yang selalu berantakan itu. Saya kehilangan si Mas.

Sepulangnya ke rumah, saya sempat duduk lumayan lama di kamar si Mas dengan perasaan campur aduk. Ada perasaan senang karena si Mas sudah berani keluar dari rumah dan ada perasaan sedih karena si Mas keluar dari rumah. Sudahlah, pikir saya, toh si Mas akan sering pulang nanti sambil membawa baju kotornya dan cari makan gratis di rumah. Tapi bagaimana kalau dia mendadadk piawai mencuci dan jagoan memasak?

Tadi, saya makan malam bertiga bersama istri dan si Adek, anak bungsu saya. Si Adek sempat berkata, “Pak, nanti 3 tahun lagi aku juga mau kos seperti Mas ya”. Saya bertanya “Adek nanti mau ke mana?” Si Adek menjawab “Aku mau ke Jogja.” Beuuuh … jauh yak!

Join the Conversation

47 Comments

  1. jadi inget lagunya ABBA, slipping through my fingers:
    schoolbag in hand, she (he) leaves home in the early morning
    waving goodbye with an absent minded smile
    i watch her (him) go with a surge of that well-known sadness
    and i have to sit down for a while
    (lagunya lebih makjleb kalo anaknya cewek hihihi)

  2. 🙁
    Ga di sini, ga di tempat simbok, sedih bacanya. Tersadar lagi, pasti begini perasaan bapak dan mama saya tiap saya akan pindah dari satu tempat ke tempat lain 🙁

    Kostnya si mas dimana pak? Kali aja bisa maen :p janji, ga diajarin ga bener, pak!

  3. Bogor-Depok deket Pakdhe, dibanding Jogja-Bandung. Ndak bisa sering pulang, wong kondisi keuangan terbatas. 😀

    Apa ya orangtua saya juga kehilangan saya empat tahun yang lalu?

  4. bogor – bekasi masi bsa ngesot sbentar untk pulang. Pertnyaannya : apakah si mas akan sering pulang atau jstru sgt menikmati hidup barunya sbg seorang pemuda kosan 😀

    jd paham kira2 y bgni ini perasaan orangtu ketika melepas anaknya. Perasaan yg sm dirasa ayah dan ibu saya 🙂

  5. sabar nggih, pakdhe
    ternyata si Mas dah gedhe…

    saya jadi ngerti kenapa dulu bapak saya suka maksa maen ke surabaya klo dah lebih dari sebulan saya ga pulang
    *berkaca-kaca*

    btw, masih ada waktu 3 taun sebelum rumah jadi bener2 sepi, ayo bikin adek lagi aja *eh

  6. selamat buat si mas 🙂

    sedih bacanya 😀 tapi gak sedih akhirnya 😀
    tenang pak dhe, wong saya lulus smp trus ngekost kok, gak dianterin siapa2 pulak 😀 jarak rumah-kost = 7 jam
    aku aja bisa, yakin aja si mas juga bisa 😀

  7. selamat buat si mas 🙂

    sedih bacanya 😀 tapi gak sedih akhirnya 😀
    tenang pak dhe, wong saya lulus smp trus ngekost kok, gak dianterin siapa2 pulak 😀 jarak rumah-kost = 7 jam
    aku aja bisa, yakin aja si mas juga bisa 😀

    eh tapi gak yakin bapak ibuknya bakalan bisa hihihihi…

  8. jadi inget waktu kemarin mamak saya di makassar menelpon sambil sesengukan nangis bombay, katanya abis nemu baju saya yang dipake waktu pertama kali merantau ke bandung. beliau ingat semua kekhawatiran waktu melepas anak perempuannya merantau selepas tamat SMP.
    santai aja pakde, si Mas pasti survive kok. 😉

  9. wah.. yang biasa meninggalkan, begitu ditinggal bisa sedih juga ya.. selamat menempuh hidup baru hehehe

  10. jadi inget pas saya udah selesai kuliah dan milih pergi ke luar kota buat kerja, bapak saya bolak-balik nggak bisa tidur. ternyata, biar sangarnya kayak gimana, yang namanya bapak bisa juga sedih gara2 anaknya udah nggak bisa dimonitor lagi di “habitatnya semula”. 🙂

    saya doain, meskipun si Mas udah mandiri, tapi kepiawaian mencuci dan ketrampilan memasaknya seret selalu deh pakde. :p

  11. weleh…tulisan ini bikin saya ikutan sedih…wong kemarin ngelepas anak yang pergi sekolah pertama kali ajah saya udah sedih minta ampun.

    PAsalnya saya tanya “nanti pulang main sama ayah yah nak?”

    Dia bilang “nggak dounk ayah aku khan udah gede”

    whuuaaaa….

  12. Perasaan serupa juga dirasakan oleh orang tua saya. Krn anak-anaknya merantau, termasuk saya, merantau untuk bekerja. Saya masih rajin pulang berkala walau konsekuensinya “berat” diongkos.Tapi itu saya lakukan agar orang tua tetap merasakan kehadiran salah satu anaknya dirumah secara berkala. Jadi jika saya lagi tidak muncul dirumah, dalam benak mereka,saya ini lagi main sama teman-teman dan nanti akan pulang. Tentu saja kalau ongkos pulang itu terkumpul lagi 🙂

  13. saya kira akan memalukan kalau orang tua berkunjung ke kos saya dahulu.
    pada akhirnya, saya justru bangga karena teman lain jarang yang dikunjungi 😀 😀
    barangkali begitu juga si Mas ini, tapi kurang tahu juga. Bapak dan Ibu saya pun jarang menengok sebenarnya karena saya rutin pulang.

  14. Kalo isu kiamat itu benar, mungkin 3 tahun lagi sudah tidak ada Jogja… tapi sampai kiamatpun Jogja akan selalu menerima semangat baru dengan tangan terbuka.. 😀

  15. haduh, saya kangen beneran keluarga bogor 🙁
    dan jadi ingat betapa dulu saya ingin sesegera mungkin jauh dari rumah, saat masih seumuran si mas dulu. hihihihi

  16. kaulah busur, dan anak-anakmulah anak-anak panah yang meluncur… (Gibran)

    ikhlasin, mas. gak mungkin juga kita kekep terus2an anak2 itu, kan? adri udah gede, udah mahasiswa loh! he’ll be fine, and so will you 🙂

    *mbrebes mili*

  17. Hiks…lagi PMS malah baca ginian…jadi berurai airmata,
    inget setiap kali malas untuk pulang…ternyata begitu ya perasaan orang tua…

    selamat buat si Mas! Coba jalan ke Barel, ada warung sobat dan pecel ayam/lele yang enaks! hehehe..

  18. jd ikut sedih…:(( saya ga nyangka klo jadi orang tua perasaannya kaya gt ya…soalnya dulu waktu si babe ngelepas saya pergi kuliah ke jkt kyknya biasa2 aja deh..(saya waktu itu cuma tinggal berdua ayah saja). Sempet sih saya ngirain ayah ini ga begitu perhatian gt..apalagi karena ga pernah nanyain liburan pulang atau gak dan ke jakarta liat saya cuma pas ada perlu aja. Tp tiap ktemu pasti saya dipeluk hangat..T_T
    Jd mikir, waktu itu ayah ngeliat kamar saya yg kosong rasanya gmana ya…sudah gak bisa nanya lg karena beliau meninggal 3 thn lalu 🙁

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *