Kapuk

Saya itu rewelan kalau sudah soal mau tidur enak. Masalahnya sepele saja mungkin, saya susah tidur kalau kasurnya bukan kasur yang diisi kapuk. Kuno ndak modern? ya biarin. Buat saya, kasur busa itu sumuk, gerah bikin keringetan, ndak enak bangun tidurnya pliket, badan saya yang halus mulus ini lengket semua rasanya. Kalau kasurnya busa, apalagi yang sudah tepos, mending saya tidur di lantai saja.


Karena ini juga saya ndak pernah bisa tidur di pesawat udara, mau ditaruh di kelas apapun tetap tidak bisa. Mungkin karena tempat duduknya tidak diisi kapuk. Di hotel yang bintangnya banyak juga begitu, saya lebih suka tidur di lantainya. Suka bikin bingung orang yang beres-beres kamar hotel. Ini tamunya mesti rajin, resikan, habis tidur tempat tidurnya diberesi sendiri, mungkin begitu pikir mereka.

Pohon kapuk atau randu (Ceiba pentandra) sudah mulai jarang saya jumpai di Bogor ini. Masih ada beberapa randu tua (bukan rondo tua) yang terlihat kokoh berdiri di Bogor. Misalnya di depan kampus IPB di dekat tugu kujang. Kalau buah randunya pecah, kapuknya berterbangan ke mana-mana, musim salju … begitu kata anak saya. Halaman depan kampus yang biasanya hijau jadi putih tertutup kapuk. Indah kelihatannya, tapi bisa bikin orang yang alergi kapuk jadi berbangkis, wahing-wahing dahsyat begitu.

Sementara busa lawannya kapuk, yang sekarang disebut sebagai produk modern itu bikinnya di pabrik, mungkin masih ada yang membuatnya pakai bahan kimia yang bikin bolong ozon. Sementara salah satu bahan pembuat busa masih berasal dari hasil turunan minyak bumi. Bentuk akhirnya adalah alas tidur persegi panjang yang mulus, rapih, ndak kayak kasur kapuk yang pating mletot di sana-sini. Kasur busa nyaris bebas perawatan, paling sesekali dijemur, ndak seperti kasur kapuk yang harus digebuki pada waktu dijemur. Hanya saja, ya itu tadi, kasur busa buat saya cuma bikin sumuk.

Ini ceritanya kasur kapuk saya sudah mulai tepos juga, nyari tukang kapuk susahnya setengah mati. Lha kok ndilalah tadi itu ada Pak Kapuk datang, dibawa oleh tukang pijet saya. Pak Kapuk yang asli Purbalingga ini mendapatkan kapuknya dari Semarang, Jepara dan Surabaya. Susah cari kapuk bagus di sini, begitu katanya.

Pohon randu yang dahulu banyak berjajar di pinggir jalan sebagai penaung juga sudah lama diganti dengan pohon lain yang buah dan daunnya ndak bikin kotor jalanan. Tapi itu juga berarti, “musim salju” sudah ndak pernah hadir lagi.

Join the Conversation

27 Comments

  1. Pak Dhe, di pinggir jalan perumahan (emak) saya itu banyak ‘salju’ turun. Kalau memang butuh kapuk banget, silahkan loh dipungutiii….. *anak kurang ajuuaaarrr*

    btw, itu keycode kalo saya ganti isinya krn gak temenan sama keynya gak boleh ya???

  2. Mas, Kalo gitu….. klo lagi tugas kemanapun, bawa aja satu koper tambahan isi kasur sing diiseni kapuk

  3. lek aku ra ngaruh, sing penting sing ngeloni hihihihihi aku nduwe bantal kapuk nang omah, ben isuk ono biji kapuk sing metu..artine wis kudu di jahit kui yo pak hehehehe

    sampeyan ra melu partai khan??? kok banteng ????

  4. Klo soal kenyamanan seh emang kasur kapuk ga ada duanya … tapi kapuk bikin alergiku kumat … hiks! Ga mungkin kan tidurnya bersin-bersin mulu? Jadilah Qq terpaksa bersahabat dengan kasur busa dan bantal dacron ….

  5. ada yang tau info jual kapuk. aku mau beli dalam partai besar nih. kalo ada info, hubungi aku di 081586894260

  6. weleh weleh baru aku tau rupanya banyak juga tho temanku yang suka kasur kapuk. aku juga suka banget. sekarang aja aku lagi blajar buat kasur kapuk tapi yang ukuran kecil. buat duduk gitu. dan maunya aku jual lagi jadi biar dapat duit. hehehe

  7. ada yang butuh kapuk randu biar tidurnya ma yossss. walah aku ada stok neh. siap suplai dalam jumlah banyak.
    kalo ada yang perlu email aja ya di (aldy_nanda@yahoo.co.id)

  8. aku tu klw Lg nafsu..
    psti aku peluk bantal kapuk kesayanganku….
    aku peluk bak wanita bahenol bantal itu…
    aku puas bgt…
    aku jg sering ngentot dgn bantal aku tu…
    enk seh….

    aku ska bangat dgmn bantal kapuk…
    kalau liat banatal kapuk pasti senjataku tegang…
    entah jnp….

  9. wah lek Q ga bs bobo klo ga da guling or bantal kapuk yg da jd jimat. malah da yg dah ta pake dari thn jebot, dr taun 80-an tp da terbungkus dgn kulit yg da ga tau ada brp lapis…………
    pokok-e jimat abis……..

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *