Sompret!!!

Weee lha kok enaknya nggletak di kursi, itu banyak orang yang belum kebagian tempat duduk, lha situ kok tiga kursi dipake sendiri. Capek ya nggletak, ndak ada dipan ya pake kursi. Perkara ada yang ndak kebagian tempat duduk, ya salahnya sendiri, kenapa ndak bersegera datang?

Terkadang kita sering enggan menegur. Bisa karena malas, bisa juga karena yang ditegur malah lebih galak. Kalaupun ditegur dan yang ditegur lebih galak, buntutnya malah jadi ngotot-ngototan dan berkelahi ndak mutu. Lantas kalau kesal dan malas menegur, ya paling cuma bisa mengurut dada dan menghela napas panjang.

Konon kabarnya yang namanya yang namanya sopan-santun bermasyarakat itu adalah hasil didikan sejak masa kecil. Hormati hak orang lain, termasuk untuk dapat bangku. Sampah mesti dibuang di tempatnya, ndak seenak udel dilempar ke luar jendela mobil. Di loket mesti antri, sama halnya dengan di jalan raya, ndak main serobot. Lantas, kalau yang begini-begini itu ditabrak sak enak jidat maka ada resiko bakal dicaci maki orang banyak, atau resiko paling enteng ya dirasani.

Hanya saja sering kekuasaan itu bisa menjadikan kesantunan diabaikan. Unjuk kekuasaan bisa dalam bentuk sirine mengaum ndak perlu yang disertai lampu-lampu berkedip yang mengisyaratkan … minggir saya mau lewat, saya punya urusan yang lebih penting dari urusan situ.

Bentuk lain yang lebih sederhana bisa berupa pelototan atau bentakan. Sana, cari bangku lain, kalau ndak ada ya ngglosor saja di lantai. Saya capek, mau rebahan sambil baca berita soal korupsi. Ini koruptor kok ya ndak tahu malu sih. Sudah kerjanya ngambili hak orang lain kok ya masih petentengan begitu … sompret!!!

Join the Conversation

19 Comments

  1. besok lg,mbawa kursi sendiri saja pakdhe,klo perlu sopa,biar bs nglekar koyo mas sompret kae πŸ˜€

    kok lm ndak ol to?

  2. sopan santun memang musti diajarkan ke anak sedari kecil..sama dengan ngeblog, benar sir ?. makanya ada anakndobos..hehehehe
    wahh..dapat kluwek, nyuruh bikin rawon tah? *kluwek..ngakak pollll*

  3. sama aja kalo di bis juga gitu..mempersilahkan duduk jikalau yang bediri cewe cantik. lha mungkin orang itu nggak mau jejeran dengan pakdhe.. (mendoan enak tenan)

  4. kuwi mesti salah satu pasienku… kekekekeke

    pasienku kalo yang mbayar pajeknya gede itu pada sok suka nganggep semua pasilitas ada berkat mereka… opo ora elok. dus mereka marasa berhak seudel mereka menggunakannya…

    nanti pakde.. tak priksa saja mereka!!!

    pasiennya njenengan njelei ngono toh kang?

  5. weeee maraaaahhh….ga dapet bangku malah nyumpahin, sompret :p :))

    sabar mas….orang sabar katanya makin tua makin ganteng…hahahaha

    yuhuu, gw dapet MAWAR gara2 bilang ganteng :p

    sudah ganteng yat

  6. setuju ama idenya Kenny. berdiri pas didepan mukanya trus ngentut sing paling mambu! πŸ˜› ben klenger!

    huh udah lama nggak makan nangka

    lha entutnya saya itu harus mempesona je, frutty

Leave a comment

Leave a Reply to bangsari Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *