Internet

Mantan tetangga saya ini masih berduka berat karena belum dapat koneksi internet yang layak. Koneksi lancar yang dinikmatinya hampir dua tahun sekarang tinggal kenangan. Saya tersenyum geli tanpa diitik-itik awalnya. Sekarang giliran saya yang garuk-garuk kepala yang ndak gatel sama sekali.

Koneksi internet cepat, kalau tidak mau dibilang sangat cepat, bisa saya dapat dengan mudah dan saya nikmati dengan murah dari apartemen saya di Tokyo. Lha bagaimana ndak murah kalau biayanya sama dengan biaya makan siang di dekat kantor. Maka saya lantas menjadi termanjakan dengan hal itu.

Pulang ke Bogor untuk menjalani cuti panjang, sungguh menyenangkan. Hanya saja dalam hal berinternet, ini seperti hukuman. Untuk mendapatkan koneksi internet dengan kecepatan yang mendekati layak saja masih relatif mahal di Bogor. Itupun dengan catatan …. kalau ada.

Saya bukan orang yang terlibat sebagai pelaku dalam bidang usaha koneksi internet. Soal mahalnya biaya apa penyebabnya, infrastruktur kah? jumlah pemakai kah? birokrasi kah? tak pantaslah saya lantas menuding-nuding sana sini. Saya ini hanya pemakai saja. Pemakai yang nyinyir pula, yang masih terheran-heran dengan tingginya biaya koneksi.

Lha sekarang kalau saya sedang di Bogor begini apa sampeyan bisa kasih saran ke saya? Kasihan juga teman yang kantornya selalu saya parasiti di sini. Apa sampeyan juga memparasiti kantor sampeyan?

Join the Conversation

21 Comments

  1. Wah … masalah yang sama ya Pakde? hahahaha. Klo Qq seh memilih memparasiti salah satu ISP di Bandung yang menyediakan layanan free hotspot di mall-mall disini. Kayanya klo langganan pasti lebih nyaman lagi, koneksinya cepet koq. Pake melsa aja Pakde, ada ga ya di Bogor? 🙂

    yang punya melsa bilang dia belum punya duit buat buka di bogor 😀

  2. Iya neh..mas Mbilung, kalo pulang mbandung pasti mbingungi nyari koneksi internet… sampe memparasiti orang2 melsa itu ya…

    tapi mereka senang kok diparasiti 😀

  3. kalo di bogor coba ke perumahan nirwana estate blok MM di jl. cikaret cibinong mas, di sana ada warnet wavelan yg koneksinya lumayan bagus. hehehe 😀

    lha apa saya harus boyongan ke warnet?

  4. di rumah saya pake speedy yg justru rekeningnya ngebut banget, jadi saya lebih banyak jadi parasit di kantor…

    Lha panjenengan ga pake speedy tho Sir?

    teleponnya belum bisa diubah jadi adsl Mas 😀

  5. kalok di tokyo itu kan cepat karena banyak “getaran” yang mempercepat koneksinya. lha di bogor…?! hujan rintik2 ya koneksinya juga sithik2 tho sir…

    ya mestinya koneksinya secepat banjir kiriman

  6. sayang, kantor dimana saya kerja sekarang lebih “kadal” ketimbang pegawai2nya. jadi, mereka sudah bikin sistem dimana para karyawannya ndak bisa ngolah internet kecuali buat kerja.

    kalau di jakarta dulu mah lain. hampir tiap hari saya ngadalin kantor via internet. 😀 habis, mahal sih kalau pake di rumah.

    keycode hari ini: klepon. hmmm, nyam nyam nyam.

    lha…kadal Indonesia kok kalah sama kadal Amerika, piye toh Mbak? 

  7. wah saya cuman punya waktu tinggal 1 minggu lagi bwt menikmati fasilitas gratis dengan kecepatan yg lumayan berinternet di kantor, setelah itu duh balik lagi ke telkomnet yg jalannya kek kura kura deh…nasib nasib, speedy? jebol rekening sya

    trus….itu blog yang ting tlecek pada diringkesi minggu depan?

  8. kalo dibilang mem-parasit-i kantor saya rasa kurang tepat, sir
    mungkin lebih tepat kalau disebut praktek simbiosis mutualisme *ngeles
    😛

    lho ada to simbiosis begini, ha wong saya taunya cuma simbiosis ramutualisme je

  9. alhamdulillah masih bisa menjajah balik jepang dgn cara memparasiti internet kantor 😀
    dan alhamdulillah pula di rumah (eh, kandang burung) kecepatan koneksi internet termasuk lumayan, dan biaya 220k sebulan untuk unlimited termasuk cukup kan? 😉

    keycode saya: mawar (kayak nama panti pijat di cipete .. hihihi)

    sedih gak sih lu?

  10. kantor emang wajib di paras siti nurhaliza. dah tanya ke indosat?

    beuh…dikasih duren, dah tau ga suka 🙁

    udah, katanya siti nurhaliza ndak kerja di situ 🙁

  11. sudah jelas itu pakdhe..ndak ahanya internet, sambungan telpon saya parisiti juga. sebenernya kalo bisa sak listrik dan airnya sekalian.. 🙁

    kalo bojo?

  12. alhamdulillah,beruntung banget gw di dubai pake dsl 512 kb unlimited cuma 189 dirham perbulan = Rp450.000

    kalo 5Mb unlimited ¥2000-an gimana?

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *