Mal

Saya bukan bocah mal, termasuk jarang berkunjung ke tempat begini. Sederhana saja, saya ndak nyaman kalau harus umpel-umpelan, seolah-olah semua orang rebutan udara. Akan tetapi sepenuh-penuhnya mal di Bogor atau Jakarta masih bisa dianggap longgar jika dibandingkan dengan mal di Metro Manila. Penuhnya itu tidak hanya saat akhir minggu atau sedang ada potongan harga, tetapi nyaris setiap saat.

Saya kira tadinya karena orang-orang di Philippina keranjingan berbelanja dan senang makan di luar rumah. Walaupun hal-hal tersebut tampaknya benar, tetapi ternyata masih ada tambahan alasan mengapa mal di Metro Manila itu selalu penuh, padahal jumlahnya mal itu ya buanyak banget, bahkan ada yang bergelar Mega Mall segala.

Alasan lain kenapa mal di Metro Manila itu selalu penuh, karena udara di mal sejuk. Agak berlebihan jika dikatakan suhu udara di Metro Manila itu panas. Wong hanya anget-anget kuku saja kok, gerah begitu deh. Lha untuk mencari sejuk-sejuk itu yang paling gampang ya berkunjung ke mal saja, sejuk mak nyus.

Berlama-lama di mal juga ndak bakal diusir, kecuali kalau ketahuan ngutil. Ada beberapa sudut yang malah menyediakan layanan internet nirkabel. Jika hendak sembari ngopi, ngeteh atau ngemil ya bisa juga. Ada banyak gerai-gerai pengisi perut di tempat ini. Jam makan siang serta jam pulang kerja adalah jam-jam amat sangat banyak orang. Pada akhir minggu ya sama saja ramenya. Bayangkan pas akhir minggu, sedang ada potongan harga dan pada baru gajian.

Kegemaran orang-orang Philippina untuk berbelanja memang sudah melegenda. Mereka juga memiliki budaya membawa oleh-oleh jika pulang dari bepergian jauh. Pasalubong, begitu mereka menyebutnya. Akan tetapi jika hanya pergi ke mal, tidak perlulah membeli pasalubong, hanya beli-beli untuk diri sendiri saja, walaupun kuantitasnya bisa juga bikin terperangah.

Kadang orang memang digiring untuk masuk mal, caranya ya dengan menawarkan kesejukan itu. Misal keluar kantor akan pulang ke rumah naik kereta listrik. Dari kantor bisa saja kalau mau nyebrang jalan beberapa kali, hanya saja cara ini agak berbahaya dan soal anget-anget kuku itu tadi. Atau, masuk saja ke mal, dan beberapa mal sudah saling bekerja sama untuk saling menghubungkan mal satu dengan lainnya dan berujung di stasiun kereta. Calon penumpang senang karena terhidar dari bahaya disrempet jeepney atau bus sedangkan pemilik mal senang karena ada saja yang lantas jadi berbelanja.

Soal sejuk-sejuk, kenapa mereka ndak nanem pohon saja ya? dan ndak nyemen semua yang bisa disemen.

Join the Conversation

20 Comments

  1. Pinter itu, mal bersambung dengan stasiun kereta. Bisa beli dorayaki dulu atau sekalian makan di ten-ya……..
    *maap, salah setting*

    Jadi inget waktu jaman baheula, masuk mal kalo pas summer n winter. Apalagi alasannya kalo bukan numpang ngadem ato numpang anget. Lumayan, menghemat biaya heater/ac kekekekeksss…

  2. ini indonesia nulari philipina atau sebaliknya ya? dimana2 mal mol mal mol. semen sana semen sini. nanem pohon aja pake gong gerakan canang-canangan dulu. weleh weleh deh.

  3. saya gak suka ke mal. disini ada mal baru. Tapi sampe 6 bulan saya blom pernah mampir. padahal tiap ari saya lewatin. kenapa yaaaa? (gak punya duit kaleeeeee)

  4. ohh kalo expanded komennya ga kliatan yah! hehehe! kok idem ma punyaku 🙁

    btw, nge-mall? hehehe! memang oke kalo lagi berkocek tebal. tapi kalo window shoping doang? hmm… bikin sakit hati! hehehe!

  5. kalo mau sejuk pake nanem pohon orang Filipin jelas gak mau lahh … lha wong mereka terkenal sudah kehilangan hutan sejak lama. Nanti ketauan kalo mereka sadar lagi .. hehehe. Ngomong2 jalan2 Bay Watch Mambu penguk juga gak?

  6. alah orang indonesah ajah sama aja kok! coba liat aja di Bogor, mulai dari lampu merah SMA 1 sampe ujung jembatan merah dah ada lima pertokoan gede! meski gak segede mall seh, tapi tetep aja bagi sayah seh gak masuk akal karena jalannya ajah se’emprit!…

Leave a comment

Leave a Reply to elly.s Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *