Nyolot

Saya dan Paklik Baba berteman sudah lama, cocok sejak awal dan masih berkawan hingga kini. Lha ngobrol di dekat api unggun kemarin itu dengan Paklik Baba artinya begadangan, maklum saja Paklik itu kalau sudah cerita ya segala macam diceritakan, lantas nyolot. Nyolotnya bisa lebih panjang daripada ceritanya dan celakanya nyolotnya Paklik Baba itu menular. Lantas, jadi ada banyak orang yang menyolot di dekat api unggun, termasuk kawan satu ini.

Maka mengalirlah cerita (pendek) yang lantas dikomentari (panjang lebar tinggi) dari mulai soal pendidikan, bencana, sejarah, hiburan hingga demit. Kata-kata yang paling sering diucapkan ya “nggak bener tuh” atau “kan mestinya”.

Paklik Baba sebagai penyolot pertama lantas berkata, “kita ini kalo udah nyolot berasa yang paling bener aja ya sedunia, orang laen salah semua, kagak ada benernya, dasar payah elo-elo pade” begitu katanya sambil nyolot.

Apa iya to?

Join the Conversation

17 Comments

  1. Mas, nyang namanya nyolot n nyalahinn orang itu emang pualing enak ko.. Padahal kalo kita sendiri yang nglakuinnya pasti rasanya berat juga deh… Yo po ra mas???

  2. hihi..
    kadang tho pakdhe, kita tu cuma kesulut emosi sesaat gitu..
    asal temen keliatan ndak suka, jadi mikir “harusnya saya ndak suka juga”..
    bukan begituh..?

    *bukaaannn…*

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *