Mari Bicara Seks

sedu.jpg

Kapan saatnya mengajarkan anak tentang seks? Ah bukan itu pertanyaan serunya, tetapi apakah sanggup orang tua mengajarkan soal seks kepada anak-anaknya? Ditanyai oleh anak “saya datang dari mana?” saja lantas blingsatan dan lantas dijawab “huss…jangan tanya yang tidak-tidak” atau dijawab dengan kalimat yang malah bikin si anak bingung. Bagi banyak orang, itu masalah tabu untuk dibicarakan. Maka, tidak heran jika dijaman sekarangpun masih ada anak yang meminta ayah ibunya membelikan adik buatnya.

Saya teringat ketika Ghilman masih kelas 5 SD. Pulang dari sekolah dia mengabarkan begini, “Ibu…Ibu, itu masak si A gak tau pembalut itu apa”. Saya pikir hanya si A itu saja yang tidak tahu, ternyata hampir semua teman sekelasnya sama tidak tahunya. Mungkin saja mereka tidak pernah mendapat informasi mengenai hal itu.

Lantas, memberikan informasi itu tugas siapa? Saya lebih cenderung dengan mengatakan bahwa itu tugas orang tua. Baiklah, sekarang ini ada banyak sekolah yang memberikan pendidikan seks kepada murid-muridnya. Hanya saja, pendidikan begitu sifatnya sporadis. Belum lagi ditambah faktor-faktor lain, misalnya, yang ikut banyak sehingga si anak malu bertanya.

Susahnya, jika orang tua itu sendiri malu menerangkan perkara seks itu kepada sang anak. “Saya gak tau mau mulai dari mana dan harus gimana ngomongnya, lagian malu euy”, begitu kawan-kawan saya kerap berkata. Saya kira mestinya masing-masing keluarga punya cara sendiri. Saya sendiri dahulu memulainya dari perbedaan fisik laki-laki dan perempuan. Laki-laki punya penis, perempuan tidak, tetapi perempuan punya sepasang buah dada, sementara dada laki-laki ya relatif rata-rata saja. Dari situ, pembahasan bisa mengalir ke mana-mana.

Sesekali kami (saya dan istri) bicara soal seks dengan anak-anak. Obrolan santai saja. bahannya bisa dari mana saja, dan kami juga membelikan anak-anak buku tentang tubuh manusia. Bagi saya, yang penting mereka tahu tentang tubuhnya dan tubuh lawan jenisnya serta mengerti bahwa apa yang mereka lakukan selalu ada konsekuensinya, termasuk dalam hal seks.

Gambar diambil dari sini.

Join the Conversation

42 Comments

  1. Betul, pendidikan seks itu tanggung jawab orang tua, jangan sampai orang tua tidak sanggup dan anak cari sendiri di tempat lain, apalagi sampai cari di internet. Akibatnya internet jadi dikambinghitamkan, …

  2. ah saya sudah ditanya2 itu sm murid2 dulu dan berhubung tkut salah menjawab jd saya minta bantuan guru yg ngerti, yg penting jgn boong kali yah

  3. gimana kita tau informasi tentang sex yang sesuai dengan umurnya?… jangan2 nanti kita salah, kita sudah memberikan infoermasi yg tidak sesuai dengan umur anak yg bersangkutan….ada bahan bacaannya ga pakde?

  4. *ngakak habis2an baca komengnya mas iman*
    *mbayangin wajah dan expresi mas iman waktu itu*

    betul itu, pakdhe. sex education ga musti ngajari ttg intercourse kok. bicara ttg tubuh sendiri, pun, adl bagian dr sex education.

    saya sharing aja deh. blm kawin eh nikah dan anak baru kucing. bljr dr ponakan aja. si kecil bisa diajari utk merawat kebersihan tubuh dan organ vitalnya dulu. itu start-nya. ajari si kecil utk ga sembarangan main2 dg organ vitalnya dan harus dijaga kebersihan. ajarkan juga, bhw hanya papa mama nya aja yg boleh memegang nya.

    bukan apa2, tp maqn banyak kasus pedofilia (dan sedihnya, dr sekian korban, tyt ortu jg ga ngeh).

    bs dimulai dr pertanyaan anak, jd ga usah formal2 lah. kl pakdhe gmn ??

    oia, share jg, kl dr teori psiko pkembangan kan, dlm masa balita, ada tuh masa genital. dan itu rupanya tjd dg ponakanku (dan kl inget2 jg kejadian ma adekku pas dia mash balita culun). jd ponakanku ini, kembar cewe cowo, yg cowo duluan yg mainan sama tititnya. mungkin dia ga bermaksud saru, dan kl ku amati, itu spt refleks aja. bagian dr keinginahuan, tp sptnya kok menikmati. well, yeah, si kecil bljr seks dr naluri rupanya.

    nah, ibunya ini, begitu liat, lgsg histeris, heboh, pake nakut2in sgl biar ga diulang. kl mnrt gw sih, liat si balita begitu, santai aja. maksutnya, ga usah over react. dia akan belajar bhw apa yg dia laukan itu salah dan menakutkan. lama2 dia belajar bhw seks itu mengerikan. kl salah penanganan, wah bisa berabe tuh, gedenya.

    oke, sekian share saya.
    nice post, pakdhe^^

  5. memberi pengertian beda fisik laki perempuan pada anak 2,5 tahun seperti anaku yg kecil -cewek- susah lik!.ngeyel ..hla senenge nek pipis tiru mase ngadeg………ya gupak kabeh..!

  6. sayah kok ndak pernah nanya ya.
    sayah tau dari buku.
    dari buku, sayah tau kebanyakan orangtua ndak bakalan jawab kalo ditanya.
    daripada ndak dijawab, akhirnya baca buku lagi.
    hihihi..

  7. besok kalo pas juminten jangan ngomong soal lingkungan dan burung lagi pak de, sesekali pakde memberiken tausiyah soal “SEX” kepada para jelata

  8. Alhamdulillah, smoga tulisan ini banyak dibaca oleh para orang tua. Bahwa pendidikan sex anak sejak dini musti datang dari ortunya. Ini bagian dari penyelamatan generasi…

  9. wah iya tuh… orang tua itu sukanya malu kalo ngasi sex education… tapi ya marah juga kalo anaknya belajar sendiri via video bokep bareng temen-temennya….

    wah sebagai anak kecil saiyah ini juga ikutan bingung lho pak dhe… maunya orang tua itu gimana se…???

    ntar kalo anaknya nggak tau apa-apa malah ditolol-tololkan….

  10. *serius mode on*
    dulu saya tau masalah sex jujur karena diracuni sama teman, namun jika mau berpendidikan sex ,saya mengetahui karena bisa memilah dan memilih mana yang baik dan mana yang buruk bagi saya.Positif thinking itu kuncinya.Berpikir panjang tentang resikonya..

    iki komen mode *momon* bukan *funkshit*

  11. i=ibu
    a=anak

    a : ma, aku dateng dari mana
    i : kamu dateng dari perut ibu
    a : kok bisa ada di perut ibu
    i : dahulu kala bapak nanem bibit di perut ibu, trus perut ibu ada adek bayi nya
    a : aku mau juga ah di tamemin bibit biar punya adek bayi
    i : nanti kalo kamu sudah besar baru bisa
    a : mau sekaraaaaang… hoaaa hoaaa [nangis seperti biasa]
    i : [ninggalin anaknya nonton sinetron]

  12. aku kecepetan khatam masalah sex. kelas 5 SD udah ngajari temen2ku sekelas gimana terjadinya pembuahan dan kenapa ciyuman itu nggak bikin hamil.

    dem. my mom’s good. huahahaha!!!

  13. pernah denger cerita seorang anak yang menanyakan tentang sex gak pak?
    gini, seorang anak kecil (cewek) nanya pada pada ayahnya “pa, sex itu apa sih?”. ayahnya yang kaget kemudian menyadari bahwa memang menjadi tugas orangtua untuk menjelaskan tentang sex. dan mulai berbicara tentang beda pria dan wanita, kodrat, alat reproduksi, dan baru berhenti setelah melihat anaknya menangis.
    “kenapa menangis dik?”
    “soalnya papa bicara terus. jangan panjang-panjang pa.. aku belum ngisi kolom “name”, “class”, dan “hobby”…”

    selamat memahami anak.. (kalo bisa dari sisi anak dan bukan sisi orangtua). salam.

  14. Seks? Umume yo seks.tp mbok yo o,pdo ngerteni,yen seks kuwi enak tenan. So,sopo seng ra kpingin kpenak. Yen wes kpenak lak yo kpingin trus alias nagihi. No comment ae wes.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *