Kaya Raya? … Amiiiin.

kaya.jpg

Paman terkenal itu di sini ada menulis begini :

“Apakah pekerja lingkungan harus kere? Jelas tidak.”

Lantas apakah saya sebagai pekerja di bidang lingkungan sudah kaya raya? Ini bukan soal berapa banyak uang yang saya terima. Buat saya ini soal rasa saja, dan ya, saya merasa amat sangat kaya raya. Klayaban ke mana-mana, bekerja yang bagi banyak orang lebih mirip tamasya dan bisa berfoto dengan gaya kemlinthi macam raja kasino seperti di atas itu.

Kekayaan non-finansial begini kadang menimbulkan kecemburuan yang lebih besar dibandingkan kekayaan finansial, yang lantas bisa berujung pada gunjingan. Pada jamannya orang sekompleks perumahan diwajibkan ikut ronda, ada pertanyaan begini dari tetangga “Nanti pos rondanya Bapak saja yang membangun ya Pak, kan Bapak sering pergi Ke luar negeri?” Bisa juga menjadi penyebab timbulnya pertanyaan bernada menuduh, “Sering ke luar negri kok pajak yang dibayar kecil sekali?”

Saya jelas tidak miskin. Indikatornya, saya bayar pajak, belum pernah dapat BLT (Bantuan Langsung Tunai) dan tampaknya akan dipelototi juga jika minta SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu). Lantas, “tuduhan” kaya raya (secara finansial) itu bagaimana? Ah, ya anggap saja itu sebagai doa yang mesti diamini. Bukankah demikian Paman? Untuk nona fotomodel, kapan kita akan sekantor lagi?

Join the Conversation

59 Comments

  1. Kekayaan non-finansial begini kadang menimbulkan kecemburuan yang lebih besar dibandingkan kekayaan finansial, yang lantas bisa berujung pada gunjingan.

    memang bermaksud memancing gunjingan kalok begitu, pakdhe?! πŸ˜€

  2. hahah..

    kekayaan batin dan selalu merasa kaya walau dmpet sekarat megap-megap, utang bertumpuk-tumpuk menyesakkan dada, adalah suatu karunia tersendiri..

    tapi tetep saja, melihat foto itu saya cuma pengen bilang..

    huassssseeeeeennnnngggggg!!!!!

  3. wah, enak sekali bos ndobos, jadi pekerja lingkungan yang sering bepergian … hihihihihihi

    kerja sambil klayapan itu memang enak bos. saya juga sering dapat pernyataan dari orang2. mas, kerjo sampeyan penak yo? ,,, hehehehehehe

    kapan ya bisa kerja kayak bos ndobos? kerja klayapan menangangi masalah lingkungan … menyenangkan. apalagi kalo kemudian disuruh jadi kontributor national geographic … perfect :p

    salam dari solo

  4. saya sering dituduh sombong waktu ngaku2 jadi orang kaya. padahal saya cuma memodifikasi kata2 yang saya kenal dari jaman lama: jika kamu merasa cukup, maka Allah akan mencukupkanmu. jadi kata2 itu saya ganti: jika kamu merasa kaya, maka Allah akan mengayakanmu πŸ˜€

  5. pekerja lingkungan ????
    pakdhe !!! itu salah satu gawe impianku !! ^_^
    eh, kl gt, pakdhe ini pejuang lingkungan ya….^o^

    soal kaya ndak kaya dan dugaan orang, ya itu, sawang sinawang. kayaknya penilaian plg cepet ya dr mobil, rumah, frekuensi ke LN. kl gt, pakdhe emang masuk tuh, berdasar kriteria di atas, hahaha, amiiiiin..^^

  6. huahahaha, sepakat pakdhe. temen saya yang kerjanya keliling dunia saja ngiler pas saya cerita lo berangkat ngantor nyepeda sambil dengerin radio pake earphone. kayaknya begitu menikmati hidup gitu..
    padahal gak tau dia, lo tanggal tua sering megap2…

  7. klo ada yg ‘nyeletuk’ baik-baik kayak gitu di amini aja pak dhe.
    kali aja ada malaikat lewat trus dicatet trus disampaiken ke langit ketujuh. klo nanti diamini juga khan jadi enak. πŸ™‚

  8. manstabs, saya pengangguran so tidak bayar pajak, tapi juga gak berhak mendapatkan BLT apalagi SKTM, terus…. apakah saya kaya ataukah miskin?

    Nevermind, yang penting masih bisa menikmati anugerah hidup.

    .::he509xβ„’::.

  9. hwahahahahahaha…..
    di foto si Mas ini lebih keliatan bahagia luar dalam ketimbang kaya raya…. kok bisa mas? Sudah kembali ke ‘alam’ nya?

  10. soal umur juga berpengaruh, Pak De…

    muda, tukang jalan, nongkrong, ..sekolah belom kelar2..
    dijamin ga ada mertua mau!

  11. lha piye maneh ancen wes kaya temenan kok πŸ˜€ urip kiy jare sawang sinawang pak dhe, halah mbuh aku yho ra ngerti artine.
    wes diyukuri ae pak dhe, bukane dg kaya, banyak yg bisa kita lakukan, terutama membantu blogger2 yg belum kaya , macam saya ini huahahahahaha =))

  12. pak dhe… maapken pisan ponakanmu ini nggih… saya teh malem ini baru bisa login lagi ke blog saya itu (entahlah saya ndak tau penyebabnya apa)…:(

    salam kenyal lg nggih pak dhe πŸ˜€

  13. sering pergi Ke luar negeri?” Bisa juga menjadi penyebab timbulnya pertanyaan bernada menuduh, β€œSering ke luar negri kok pajak yang dibayar kecil sekali?”
    ………………………………………
    Fiskal kapan ya di hapuskan
    kasian tuh yang jadi TKI.

  14. owwh.. ini toh yang dimaksud.. hahahaha
    unlimited access atuh pakde ini mah..
    gak masalah kaya or bukan..
    dan kadang itu jauh lebih menyenangkan. hehehe
    jadi kita ke berau nih?

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *