Ruang yang Membebaskan

kantor.jpg

Namanya ruang kerja menurut saya ya harus bisa membuat pekerja penghuni ruang itu paling tidak betah berada di situ. Beberapa orang beruntung dapat menata ruang seenak seleranya. Saya ingat di kantor lama dulu ada salah seorang petinggi yang mengecat ruangnya dengan bendera negara asalnya … seluruh tembok. Ada yang membawa tanaman, memajang foto-foto orang terdekat atau terkenal walaupun pemilik ruangan tidak dekat dengan orang terkenal itu. Yang tidak beruntung, silahkan berpuas diri dengan kotak kecil ruang kerjanya yang hanya dibatasi partisi rendah dengan kotak sebelah.

Untuk urusan tempat kerja begini, saya tidak betah dikurung. Tembok di belakang, di samping atau bahkan di depan mata bisa bikin saya blingsatan tak nyaman. Di kantor lama saya di Cambridge dan Tokyo dulu, saya lebih sering berada di taman di depan kantor ketimbang duduk manis menghadap meja kerja saya. Maka bagi saya, musim dingin adalah siksaan berganda.

Kantor saya yang sekarang memberikan ruang kerja yang amat sangat layak sebenarnya. Tetapi, tembok-tembok itu membuat saya tersiksa, belum lagi soal AC yang tidak saya sukai. Maka saya lantas pindah secara tak resmi ke luar ruangan, duduk di gazebo (seperti foto di atas itu). Nyaman, angin semilir, pemandangan lepas.

Lantas apakah ini baik bagi kantor? Bisa jadi tidak. Saya jadi sulit dihubungi, karena gazebo tidak dilengkapi dengan telephone. Beberapa orang dahulu mengeluh soal ini, karena mereka harus beranjak dari ruang kerjanya jika hendak menanyakan ini itu ke saya. Beberapa yang berpikiran cerdas dan malas berdebat ndak mutu dengan saya, lantas menambahkan saya ke dalam Yahoo Messenger-nya. Secara umum, sampai sekarang baik-baik saja. Beberapa orang sekarang bahkan mengatakan ingin bergabung dengan saya di gazebo ini. Ruang terbuka, jus buah segar, celana pendek dan baju kembang-kembang meriah … ah.

Lantas, ruang yang tadinya diperuntukan untuk saya itu dibiarkan kosong percumah? Oh tidak, saya masih menggunakannya. Untuk tidur siang.

Join the Conversation

63 Comments

  1. *lirik lirik background*

    Kayaknya sayang ada kolam dianggurin Om. Hm.. Kalo ada Sandra Dewi lg berenang disono kira2 masih bakal konsen gak ya??

    *cepet cepet kabur sblm disiram aer kolam*

  2. betul banget pakde……..

    setuju banget……….

    makanya saya jd terlena dg status freelance saya ini.
    kl lg ga harus ngantor, bebas bisa kerjain di mana aja, bahkan di deket kolam, memandang pohon mangga, ditemeni suara kicau burung, dan kucing tidur mlungker di meja di sebelah laptop….

    surga dunia…………

  3. yang enak begini ini ada di kantor pabrik saya di bandung, pakde…
    bisa kerja di taman yang lumayan sejuk.
    tp sayang, sinyal Wifi ke belakang situ sudah melemah.

  4. walah..sungguh nikmat menjadi exmud(eh,lha pakde ini apa msh trmsuk mud itu ya)..nyuwun doanya pakdhe.semoga saia kelak punya kantor senyaman njenengan…
    -nuwun-

  5. ndak enak!!

    ndak bisa setress lan misuh-misuh..

    kerjo ki yo karo misuh-misuh..

    setress..

    kalo nongkrong di kolam renang itu ya leyeh-leyeh..

    *mbalik macul*

  6. itu baru cita-cita buat saya, punya tempat kerja yg nyaman. Walaupun sy ndak suka bekerja di pinggir kolam renang. Gak kuasa menahan napsu pengin nyemplung, secara sy ini ampibi, manusia setengah air, hehe…Kapan kerjanyaaa????
    Pakde kalo sy ke Bali, bolhe kontak? Hehe…

Leave a comment

Leave a Reply to pasarsapi Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *